Pengumuman Launching Novel “Eternal Flame” & “Yesterday In Bandung” + KUIS dan LOMBA

Comments 48 Standar

launching-yesterdayinbandung (1)

Halo Teman-teman! 😀

Setelah muncul di toko buku sejak tanggal 30 November 2015 yang lalu, novel kolaborasi Eternal Flame yang kutulis dengan empat orang penulis Elex lainnya akhirnya melakukan launching resmi di Gramedia Matraman, tanggal 14 Februari 2016.

Tak hanya itu, novel ini launching bersamaan dengan saudara kandungnya, yaitu novel kolaborasi “Yesterday in Bandung” yang juga merupakan pemenang outline novel terbaik dari workshop “Berbagi Cinta Lewat Kata” yang diadakan oleh penerbit Elex Media setahun yang lalu, tepat tanggal 14 Februari 2016.

Yup! Betul sekali. Tepat setahun yang lalu.

Jadi acara launching ini juga merupakan anniversary lahirnya penulisan novel kolaborasi, untuk itu diadakan talkshow yang akan membahas pengalaman menulis novel kolaborasi dan bagaimana prosedur penulisan buku hingga penerbitan di Elex Media. Tak lupa pula di acara ini hadir satu bintang tamu, yaitu Jenny Thalia Faurine, penulis novel best seller #1 di Elex Media (penulis novel “Wedding Rush”). Jenny hadir untuk memberikan gambaran perbandingan antara menulis novel solo dengan novel kolaborasi. Pokoknya, acara ini bakal seru dan penuh ilmu banget deh! 😀

Kalau kalian tertarik ikut, silakan mendaftar di alamat : kolaborasielex@gmail.com, tulis NAMA, DOMISILI, E-MAIL, NO HP.

Di acara ini, ke-SEPULUH penulis yang berasal dari berbagai kota ini akan hadir semuanya. Iya, semuanya! Lengkap. Jadi buat kalian yang udah punya novel Eternal Flame dan/atau novel Yesterday in Bandung, jangan lupa datang ke acara ini yaa, di hari Valentine lho. Kalian jadi bisa hunting tanda tangan semua penulis lengkap. 😀

Sampai ketemu di Gramedia Matraman! 😉


 

LOMBA MENULIS SURAT CINTA

 

Lomba ini diadakan oleh Elex Media, berhadiah PAKET BUKU untuk TIGA PEMENANG.

Lomba ini adanya di Portal ELEX MEDIA –> KLIK DI SINI

Jangan lupa registrasi/login terlebih dulu di portal Elex yaa.


 

KUIS PERSONAL

Nah kalo kuis ini aku adakan sendiri. Hadiahnya juga dariku, yang bakal kuserahkan secara langsung ke pemenang di akhir acara talkshow dan launching novel tanggal 14 Februari besok. (Buat pemenang yang ada di luar kota/berhalangan hadir, kukirim free ongkir)

Batas ditutup kuisnya : TANGGAL 11 FEBRUARI 2016, JAM 23.59 WIB

Hadiahnya: (dua novel dan 1 kalender meja)

2016-02-07 20.09.54

 

Caranya gampang.

Kalian cukup posting di kolom komentar tentang kisah/pengalaman lucu kalian, boleh ngarang, boleh beneran, yang ceritanya paling kocak dan paling bikin aku ngakak, aku kasih tiga-tiganya! Iya! Tiga-tiganya! Gampang kan….? 😛

Kalian boleh posting sebanyak-banyaknya. Pokoknya, bikin aku senang ya. Hahaha.

 

Daan… Kuisnya dimulai dari SEKARANG! Selamat posting! 😉

Iklan

48 thoughts on “Pengumuman Launching Novel “Eternal Flame” & “Yesterday In Bandung” + KUIS dan LOMBA

  1. Pengalaman kocak aku itu waktu aku lagi duduk selonjoran didepan kelas. Nah kelas aku itu depannya ada halaman yang banyak pohon jatinya. Waktu itu aku baru duduk, eh temenku langsung teriak gini “Hanum!! Ulet num ulet!!” sambil nunjuk bahuku. Aku yang kaget + takut langsung mikir yang aneh-aneh sambil teriak-teriak gaje.– AAAAAAAA!!!!. Dan aku yang notabenya punya khayalan tingkat tinggi, aku ngebayangin kalo uletnya itu lagi jalan dibahuku dan turun ke tanganku. Aku nutup mata sambil teriak-teriak. Dan waktu itu ada guru lewat yang langsung ikut teriak gini. “Itu apa sih? Kayak orang kesurupan teriak-teriak. Diem!”

    Omaigat! Aku langsung diem seketika. Aku terus langsung meluk temenku dan nangis. Iya nangis. Aku emang trauma sama hewan yang melata gitudeh. Apalagi ulet sama cacing, ew! Aku masih sesenggukan dan temenku malah asyik ngetawain. Kan hati adeq syakitt 😂. Pokoknya aku malu banget deh, apalagi sampe ditegur guru yang ngatain aku kesurupan. Huaaaa mau ditaruh mana mukaku yang imyut ini(?) hiks.

    Jadi kesimpulannya, fix aku dikerjain sama temenku. Hueeeehehehe 😂😂

  2. Pengalaman lucu ya?? Ehmm apa ya? Pengalaman dengan kerjaanku aja yak.
    *edisi ibu-ibu ngeyel
    Waktu itu aku mau buang sampah ke depan ruko tempat kerjaku. Pas banget ada ibu-ibu yg mau masuk toko. Alhasil aku gk jdi buang sampah.
    Ibu : Mbak, ada kipas?
    Aku : Kipas? Maksudnya coolpad bu?
    Aku mengajak ibunya masuk ke toko secara posisi aku dna Ibu itu di depan pintu. Aku tunjukin coolpad yaitu pendingin laptop itu lhoh.
    Ibu : Bukan mbak, maksudnya kipas angin.
    Aku : (muka bloon)Maaf Bu, ini toko komputer bukan toko elektronik jadi tidak ada kipas angin.
    Ibu : Masa gak ada mbk? Ini kan dulunya toko elektronik.
    Aku : (mikir) Oh iya dulunya memang iya, tapi sekarang udah tidak Bu.
    Ibu : (kayak mengingat2 gtu, trus keluar)
    Aku lanjutin tuh balik buang sampah. Sampainya di luar aku dieyelin ibunya lagi.
    Ibu : Mbak, dulunya ini toko elektronik lhoh. Kenapa sekarang mlah gak ada kipas angin. Aku juga beli di sini kok.
    Aku : Iya bu, memang. Tapi kan sekarang sudah jadi toko komputer bukan toko elektronik.
    Sumpah ini rasanya aku pengen gigit nih tempat sampah. Sampai aku beres buang sampah si Ibu masih ngeyel lanjut dengan tukang parkir toko aku.

    Huwaaaa…. inilah the powe of ibu-ibu. Okeh lanjutkan ngeyelmu Bu sampai Monas pindah di Amerika.

  3. Adek aku nanggepin masalah yg narkoba di Jepara : Mbak, 1gr sabu aja harganya 2 jt. Trus kalo 100kg, angka 0-nya ada berapa? || *tanggepin* || pantes ya narkoba di Indonesia gapernah surut mbak. Sekali transaksi aja bandarnya dpt 10juta yaa || *tanggepin* || harga sabu mahal ya kalo dijual per gram. Coba kamu yg dijual, beratmu kan 60kg-an ya, paling kamu dibayar ga sampek sejuta. Iya mbak 60kg nya kamu sama 60kg-nya sabu masih mahalan sabu. Kasian kamu mbak. || riza: WHAT?!?!?!?! 😱

  4. Trus ada lagi… Ini pengalaman kakakku jadi customer service di salah satu kantor service untuk merk HP lah. Ada nih customer dateng trus marah-marah sambil nyodorin HP-nya.

    “Saya minta uang saya balik gatau gimana caranya atau saya tuntut nih karena kalian sudah melakukan penipuan!”

    Kakakku toh langsung melongo. “Mohon maaf bu, ada yang bisa saya bantu?”

    Ibuknya nih masih marah-marah. “Saya beli HP ini di sini. Tapi apa? Palsu!”

    Kakakku toh makin tambah bingung. “Coba ada bukti transaksinya bu?”

    Ibuknya pun ngasih bukti transaksi. Emang bener dia transaksi di situ sebulan yang lalu.

    “Keluhannya seperti apa, Bu, kok bisa HPnya dibilang palsu?” Kakakku nih berusaha meredakan suasana lah.

    “Ini logo apelnya kenapa cuwil?!? Kalo apel kan nggak cuwil, Mas! Bentuk apelnya ini gak sempurna!”

    *cuwil : kayak bekas gigitan gitu.

    Dan seketika hening. Kakakku toh mau ketawa di depan customer tp kan gak sopan akhirnya dia minta izin ke dalem alesannya mau memproses , padahal dia ketawa sampe nangis.

  5. Pengalaman kocak lainnya yaitu pas aku sd. Waktu itu lagi pelajaran, aku merhatiin guru tuh. –anak teladan eaak 😂. Trus aku nafas gitu, ambil nafasnya agak banyak gitu. Eh tiba-tiba ada sesuatu yg masuk hidung. Trus aku ngerasa kalo udah aku telen. Nah apa tuh(?). Aku mikir keras, dan akhirnya aku nyimpulin kalo itu adalah lalat!!

    Iya lalat! Bayangin aja lalat itu masuk hidung akikah! Kan akikah jijay, ew! Aku langsung bingung tuh, gimana cara ngeluarinnya yah? *mikirkeras lagi. Trus aku orok-orok tuh hidung aku. Smpe aku jejelin jempol *ehgakdeng. Trus aku ngegeret temenku kekamar mandi. Sebelumnya Udah izin guru kok, tenang aja. Ekekeke 😂

    Nah temenku tanya kenapa? Ya aku jawab dong, kalo hidungku kemasukan lalat. HAHAHA 😱. temenku langsung ngakak, anjirr. Trus aku disuruh batuk-batuk gituh, biar lalat nya keluar. Trus aku dikasih minum, ih baik bgt kan temen akikah. Muehehe 😂.

    Kesimpulannya. Lalatnya itu nggak ketemu!! Mungkin udh jadi alm. diperut akikah.*ehabaikan. 😂😜

  6. Pengalaman kocak juga terjadi lagi pas aku SD.

    Jaman itu aku sama temen-temenku punya tempat nongkrong. Dan tempatnya itu adalah toilet!! Cucok kan? Akikah mah orangnya anti-mainstream. Muehehe 😂

    Dan waktu itu aku lagi di toilet. Biasalah, panggilan alam. Nah aku buang airnya di kloset jongkok. *jgnmikiraneh2pliss!!
    Waktu itu ada uang dikantong seragamku. Uangnya receh gitu. Eh pas aku mau berdiri.
    Krincing cring cring!!!! Aku melotot maksimal!!! Uang recehku jatuh ke dalem kloset. Dan itu ada 3 uang 500-an. Oamigat!!! Aku harus gimana? Gimana? Gimana ya allah? Tolong baim ya allah! *oke abaikan.

    Trus aku keluar tuh, manggil temenku. Aku bilang aja klo uangku nyemplung ke dalem kloset. Dan lagi-lagi, temenku ngakak. Aku juga ikutan kok 😜.

    Trus temenku langsung ngambil ranting pohon gituh. Dan ngubek-ubek kloset. *oke aku tau ini sangat menjijikan. Tp lutju kan?wkwk 😂😂*. Setelah berjuang mati-matian dan smpe titik darah penghabisan!! Akhirnya temenku bisa menyelamatkan uang-uangku yang tenggelam. Huehehe aku terhura hiks 😢.

    Kesimpulannya, janganlah kalian membawa uang receh saat berada di toilet. Karena beresiko sangat tinggi bagi keselamatan uang kalian. Ini ciuss loh ✌

  7. Jadi ceritanya gue lagi kemping dari acara sekolah gitu . Nah pas itu cuaca jelek banget , ujan deres plus gledek2. Akhirnya gue sama temen satu regu pramuka plus guru gue cerita2 horor gitu . Nah pas beberapa saat , gue yg duduk di pinggir deket pintu masuk tenda lagi ketawa ngakak karena cerita-cerita . Tiba2 dar arah luar nongol kepala dan manggil nama gue . “Melisa..” astaga demi apapun gue kaget dan langsung menjerit histeris . “SETAN!!!!” Sampe satu tenda ikutan kaget dan ngejerit2 heboh . Terjyata pas gue liat kearah kepala yg nongol itu , rupanya dia adalah guru pendamping regu putra yang mau nanyain kabar gue karna dia ditelpon papa gue . Astaga gue sampe malu banget dan jadinya ngakak satu tenda itu plus guru pendamping cowo dan cewek wkwkwkw

  8. Waktu itu aku lagi pulkam ke Siantar . Pas lagi makan di rumah makan di dalem pasar , aku panggil mbak2nya . “Mbak boleh minta sedotan gak?” Kataku . Si embak mengangguk lalu balik ke dapur . Selang beberapa lama , aku panggil lagi mbaknya . “Mbak sedotannya mana?” Trus mbaknya ngangguk2 lalu balik ke dapur . Nah akhirnya aku kesel aku samperin tuh mbaknya pas lagi nganter menu ke meja orang . ” Mbak sedotannya mana?” Kataku . Trus mbaknya bilang “maaf dek , gaada.” Otomatis aku kesel dong . Akhirhya aku balik lagi ke meja . Lalu kuliat kakak sepupuku lagi minum PAKE SEDOTAN!! Aku kesel banget dong . Aku tanya “kak , dapet sedotannya dari mana?” Lha si kakak bingung . Trus gak lama si mbak yang tadi lewat juga . “Mbak itu kakak saya dapet sedotan kok katanya gaada mbak?” Akhirnya kakak sepupuku tepok jidat . “Dek ini namanya pipet kalo di sini. Mbak adek saya rupanya minta pipet dari tadi .” Ya astoge demi anjing tetangga gue yang galak kayak yang punya TERNYATA INI GARA-GARA SALAH PAHAM BAHASA ASTAJIM

  9. Masih pengalaman pulkam . Waktu itu gue sama kakak sepupu gue yang satu lagi dateng ke rumah oma gue . Nah oma gue dibelakang rumahnya ada sungai namanya Lombut . Trus gue sama kakak sepupu gue main2 dan mandi di sungai . Pas itu gue lagi nyari tanah lembek2 gituh sama kaka gue buat mainan . Pas gue liat ke kanan ada kubangan air . Nah gue di situ ambil tanah kayak tanah liag gitu . Pas gue cium kok bau ya . Kakak gue jg sempet megang pas gue nengok sebelah kirinya GUE BARU INGET ITU TEMPAT KERBAU BUANG PUP DAN YANG GW PEGANG ITU BUKAN TANAH ASTAGAAAAH itu pupnya kebo!!! Gue langsung pulang dah sama kakak gue mandi lalu bersih-bersih

  10. entah ini pengalaman lucu apa nggak tapi yaa semoga aja lucu.
    ini waktu aku sama 3 temanku lagi di dalam kelas, lagi belajar IPA tentang Kalor yang susahnya minta ampun *atau kitanya aja emang nggak ngerti?* akhirnya kita bercanda” gitu, ketawa” nggak jelas, sampe ngerjain guru IPA yang lg ngajar di kelas.
    “Bu,” panggil Farah salah satu teman aku. awalnya ya manggil pelan” tapi karena tu guru nggak nengok” akhirnya makin lama makin kenceng.
    “BU,” dan tanpa disangka” tu guru nengok ke tempatnya Farah duduk, dan tanpa suara tu guru masang muka yg seolah nanya ‘ada apa?’ karena Farah nyadar kalau tu guru nengok ke dia jd dia jawab.
    “Bukan lautan hanya kolam susu,” dan nanyilah dia. akhirnya si guru cuma geleng” kepala.

  11. Kejadian ini terjadi bulan lalu di minggu terakhir bulan januari dimana sekolahku SD Pembangunan Jaya 2 lagi mengadakan event tahunan yang disebut Culture Day. Nah tiap siswa harus memakai kostum sesuai negara yang sudah disepakati pun juga para gurunya. Nih ada salah satu rekan kerjaku yang bisa dibilang dia tuh orangnya konyol abis dech. Dia itu tidak tahu malu tapi bukan yang malu-maluin lho yaaa. Namanya Saiful tapi aku memanggilnya Sai (mirip dengan ‘say’ si sebenarnya). Dia selalu membuatku tertawa dengan semua macam raut wajah dan tingkah lucunya. Hari itu dia memutuskan untuk memakai kostum Cina secara ketika dia menyewa baju dari etnis lain tapi kata ibu penyewanya wajahnya itu tidak cocok pakai pakaian ala betawi, bugis, india ataupun yang lain kecuali kostum Cina. Karena wajahnya mirip orang Cina jadilah dia memakai kostum cina tersebut. Namun sesampainya di sekolah banyak siswa yang menyebutnya sebagai vampir. Hahahaha dan aku pun tertawa dengan lantangnya. Padahal pakaiannya itu mirip pangeran dari cina tapi karena kostum yangbdikenakan oleh Sai identik dengan film-film vampir jadilah dia dipanggil vampir seharian sama anak-anak dan para guru yang lain. Sai juga dengan konyolnya melepas topi vampirnya dan memakai jepit rambut ala nona inggris. Gilak abies dech Sai ku itu. Ingin hati ku sertakan fotonya tapi tidak bisa attach di kolom komentar ini. 😀

  12. Pengalaman kocak yang pernah di alamin (sebenernya ini ga tau kocak apa engga? :’D) Jadi waktu itu, gatau deh tanggal berapa soalnya ku lupa:’)

    Saat itu aku lagi jalan-jalan cantik, sore-sore, tanpa ada arah dan tujuan sama temen. Dan kalau ga salah waktu itu hari sabtu, jadi malam minggu kan. Oke deh karna kita remaja yang baru mau dewasa dan kelewat gaoellll, kita pun pergi ke alun-alun kota. Pasti nya tau dong kita mau ngapain? kita mau cari yang bening-bening. Bening2? Aqua? Iya aqua! kita mau mulung di alun2 kota.
    Engga. Bukan. Ga banget.
    Kita udah dandan berjam2, bela2in mandi ((yang bisasanya ga pernah mandi #sedih)) udh cantik begini, masa mau mulung? Engga lah kita mau mejeng bareng cabean2 terus godain setiap cowok yang lewat.
    NO!!!! Kita cewe baik-baik ko. Percaya deh:)

    Ok lanjut, ceritanya kita udah sampe alun-alun kota nih. Terus kita laper, terus kita nyari2 stand makaman. Lalu sampailah kita di sebuah stand makan. Kita anaknya cinta makan jadi kalau ada yang enak2 terus bikin ngiler pasti kita beli. Yudah kita beli nih “Bu beli yang rasa coklat sama melon” kataku sambil memberi uangnya. Lagi nunggu-nunggu makanannya dibuat.
    Tiba-tiba. Settttttttttt……
    Disana. Tepatnya disebelah cowo berambut kribo itu ((kayanya temennya)) seorang yang memakai kaos hitam dan celana jeans biru dongker, yang sedang memagang handphone terlihat menarik bagiku. Seperti ada magnet yang menarik semua perhatianku ke arahnya. Dia yang kini sedang tersenyum membuat ku meleleh. “OMG senyumnya manis bangett!!” kataku dalam hati. Lalu aku pun menyenggol bahu temanku “Fi! Fi! liat deh disana, itu tuh cowo yang pake kaos item yang disebelah orang yang rambutnya kribo kaya brokoli. Dia ganteng ya fi, senyum nya juga ga tahan…” kataku “eh iya mi bener ganteng, manis juga” balasnya.
    Aku liat disana, dia lagi ngobrol sama temen2nya. Terus salah satu temennya yang baru datang ngendap2 dibelakang cowo itu ((udah kaya copet aja)) kayanya sih mau ngagetin cowo itu. Ehh ternyata bener temennya niat mau ngagetin, terus tiba-tiba setelah di kagetin terdengar suara lantang nan jelas “EH?! AYAM-AYAM!! AWAS AYAMNYA ILANG” lalu cowo itu pun berkata “Ih kamu gausah deh ngagetin gitu, jadi latah kan aku!! Tuh liat diliatin orang banyak….. ” %&¥%&##¥%&3#@¥

    ..
    .
    Mengdengar itu, aku dan teman ku pun saling pandang. Lalu tersenyum.
    “Fi” / “Mi” . “Eumm… kita pulang aja yuk Fi udah malem” “Eh.. iya mi ayo! aku juga udah ngantuk nih” *sambil pura2 nguap*
    Setelah itu kita pun pulang, dengan diiringi kesunyian, dan dengan pikiran masing-masing.

  13. Nggak ada yang lebih kocak selain lihat kak Naya ngupil.
    Nggak ada yang lebih lucu selain lihat kak Naya mewek.
    Nggak ada yang lebih gokil selain lihat kak Naya marah.
    Dan nggak ada yang lebih parah lagi denger kak Naya kentut. *oke ini abaikan😂

    Oke, kesimpulannya ini cuma ngarang. Ceritanya mau ngegembel –eh ngegombal maksudnya tapi gatot. Jujur ya aku tuh nggak bisa ngegombal. Aku cuma bisa ngegembel. Ngegembel cinta doi, maksudnya wkwkw 😂😜.

    P.s.: Dear Kak Naya, jangan marah ye 😂 Kalo marah ntar kak Naya keliatan Gokil loh ✌

  14. Jadi ceritanya aku sama temen ku ((temennya masih sama ko :’) aku mah apa atuh temennya cuma dia #miris)), kita mau ke toko buku, nyari2 novel yang baru. Yudah berangkat deh, terus nyari angkot soalnya tempat nya jauh. Ada tuh angkotnya yaudah naik. Di dalem angkot ternyata udah ada orang, yaitu ibu2 sama anaknya dan ibu2 doang. sendiri. Jomblo. Kasian.
    Bercanda ko bu *takut kualat*
    Yaudah kita duduk deket pintu ceritanya biar gampang keluar terus kabur biar gausah bayar.
    Engga.
    Pengen aja duduk deket pintu. Adem.
    Yaudah deh angkotnya jalan lagi, terus kita ngobrol2 cantik.
    Engga lama, ibu2 sama anaknya juga ibu2 yang sendiri turun. Kayanya udah nyampe tujuan atau engga mereka gatahan seangkot sama kita. Padahal kita udah jinak ko, terus kita juga udah wangi. Huft 😦
    Ok tinggal kita berdua di angkot. Terus mang2 nya ngeliat ke arah kaca, ngeliat penumpangnya yang tinggal kita berdua.
    Tiba-tiba lagi sepi sunyi tentram mang2 nya nanya tanpa dosa.
    Mang: “Jadinya mau kemana bu?”
    Tuinggggggggg!!!!!!!
    .
    .
    .
    .
    IBU?!! I B U?!!! I Be U BU. IBU?!!
    SEMPAK GODZILAAAAA!!
    Kita dipanggil ibu2, hello ya mang kita baru umur 16 ((waktu itu umur 16)) Gila gue belum pny ktp gue belum nikah belum punya anak dan seenak jidat emang manggil kita ibu? Are you kidding me?!
    Yaudah deh walaupun kita masih gedeg sama si emang kita kasih tau aja tujuan kita kemana.
    Udah sampe. Turun. Bayar Ongkos.
    Ngasih sumpah serapah ke emang.
    Dah….

  15. STORY 1 : Ani’s Project

    Ingat yah, hari minggu besok harus datang ke bandara S-mH..

    Ani mengirimkan pesan pada Group di salah satu sosmed kepada sahabatnya: Vina, Rara, dan Lulu.

    Ngapain ni-Rara
    Ih ani ada-ada aja-Vina
    He’em, aku nggak ikut ah- Lulu

    Awas aja ada yg nggak ikut, Projek nihh-Ani

    Projek apaan di sana, mau jadi tukang angkat barang *Roftf*-Lulu

    palingan tuh mau berangkat jadi TKW kali- Rara

    Enak aja lo ngomong, Projek keren nih..!!-Ani

    Emang Projeknya apaan?-Lulu

    Send a photo-Ani

    Gambar siapa tuh?-Vina
    Calon pacar gua nih-Ani

    Jangan percaya vin, tuh gambar member EXO, tuh yang namanya Baek..Baek..gitu  kalo nggak salah-Lulu

    Oh, kirain -_- -Vina
    untung gue gak percaya-Rara

    terus apa hubungannya tuh gambar sama ke bandara-Rara

    Jangan bilang lo mo kawin lari sama baek, terus pamitam ma kita-kita -Rara

    Hehe..kalo benera mah, gue siap lair batin dah-Ani

    Besok My Baekhyun mau datang liburan ke indonesia-Ani

    Send a Photo-Ani

    ahhh gantengnya, gue mau photo sama dia besok makanya gue ajak kalian sekalian-Ani

    Mau yah? pliss!!-Ani

    Sent a photo -tuh kan manis banget My Baekhyun-Ani

    *happy* *happy*-Ani

    >_< -Vina

    Vina left a group
    Rara left a group
    Lulu left a group

    loh loh kok pada keluar semua sih-Ani
    Ahh kalian nggak asyik!!-Ani

    Ani left a group.

    STORY 2: APES!'Day

    Senis itu aku terlambat bangun tidur, akhirnya sangat.tergesa-gesa waktu berangkat kesekolah. Dengan kecepatan diatas 60 km/jam, sampai juga di halaman sekolahan, dan beruntung sekali gerbang sekolah belum di tutup. Kalo sudah di tutup, tamat sudah riwayatku. Dengab sisa waktu aku menggiring motor bebekku ke parkiran yang letaknya di ujung belakang sana, lumayan jauh juga loh. Setelah sampai sana aku segera menenggok motorku, ku ambil kuncinya yang masih tergantung. kemudian aku masukkan kuncinya untuk membuka jok motor, mengambil buku diktat yang sengaja ku letakkan di sana sebab tas merahku sudah penuh buku tulis dan LKS. setelah selesai, aku masukkan kunci motor ke dalam saku rok abu-abu.
    Dan aku tak menyadari sesuatu yang tertinggal, mungkin.

    Ah semua beres, pikirku.

    Lantas aku berjalan tergesa-gesa ke arah depan, cepat-cepat masuk ke kelas sebelum Bu guru bahasa indonesia datang.

    Ah aku harus berjalan melalui beberapa anak laki-laki di depan sana.

    "Ehemm" Sessorang berdehem kecil, namun ku abaikan.

    "hmm.." Seseorang tersenyum aneh, tetap ku abaikan.

    "haha.."seseorang tertawa garing, apa aku sanggup mengabaikannya? jelas-jelas mereka mau mengejekku, lihat saja pandangannya teraah padaku. huh.

    "Ada apa?" Tanyaku garang.

    "Haha…" Tawa dari salah satunya, yang ku tahu namanya Samsul, kelasnya di sebelah kelasku.

    "Sam, Kasih tau sana..ehemm"

    "Tuh..Tuh..haha" Meledaklah tawa mereka.

    "Aku nggak kuat Gus..haha..eh kamu pegang deh kepalamu"

    Apa yang nggak ngerti maksudnya, refleks saja memegang kepalaku..dan ternyata. selama berjalan 15 meter dari motor tadi, aku masih pakai helm. Mau ditaruh mana muka ku ini. Aku balik lagi menuju motor bebek, dan melepaskan help pink bergambar hellokitty.

    Aku pun nggak berani lewat jalan tadi, solanya para cowok tadi masih cekikian disaan. Aku pun lari balik arah untuk menuju arah kelas, yang ternyata jauhnya dua kali lipat dari jalan yang tadi.Huft, tanggal berapa sih sekarang? kok apes banget nasibku hari ini.

  16. Ini nih cerita waktu masih jaman jamannya aku tidur sama adik dan mamah (karena dulu gak berani tidur sendiri). Jadi si lampu emang udah dimatiin, tapi kita ya lagi ngobrol ngobrol. Pas obrolan udah diakhiri, aku(tidurnya deket tembok) mukanya ngadep ke tembok, pipinya nempel ke tembok, enaq, adem. Lagi hening heningnya dan hendak memejamkan mata, tiba tiba kayak ada sesuatu teksturnya kering nemplok ke tangan. Otomatis kan tangan aku yg kena sesuatu yang nemplok itu langsung ngangkat ke atas kemudian tanganku langsung aku kibas kibasin heboh dan aku geter geterin tangannya kayak lagi pemanasan senam mahatma karena aku kira itu kecoa atau serangga serangga gajelas lainnya, gak teriak sih, tapi kan adikku liat. Adik akupun nanya, “Kenapa, teh?” Nadanya polos gitu, kujawab aja sesimpel mungkin biar ga dikatain heboh “Serangga” .

    ….. hening dulu sebentar, trus adikku bilang “Oh teh, itu bukan serangga.. itu….”

    “APA ITU DIK KATAKAN PADA KAKAKKMU INI APA YANG SEBENARNYA TADI MELOMPAT ITU”

    “Itu upil aku, teh”

    Hening lagi…

    Tiba-tiba mamaku yang tadi cuman nyimak ikut nimbrung, “Ooohh iya kang, tadi mama liat kamu ngupil terus upilnya kamu sentil ke sembarang tempat.”

    Aku gondok, ternyata itu upil kering, bukan serangga.
    Besoknya, kusumbat lubang idung adikku biar dia ga ngupil lagi. Ngga, bohong.
    Besoknya, aku tidur sendiri biar gak kena serangan upil kering lagi.

    Dah.

  17. Kejadian ini terjadi sekitar 2 tahun yang lalu, waktu dulu kelas 9. Buat persiapam UN, aku ikut bimbel di salah satu tempat bimbel di kotaku. Waktu itu bimbelnya hari sabtu, inget banget deh, aku pake kemeja biru dongker, celana item, sendal cro*s warna biru.
    Pas jam istirahat, aku sama temen temenku mau beli makanan, abis seharian mikir jadi laper. Kita pun jalan ke tempat yang banyak jualannya, kebetulan waktu itu cuacanya pas habis hujan jadi jalanannya agak licin. Biasanya sih kalau jalan aku suka pegangan sama temen, tapi entah kenapa waktu itu gak pegangan.
    Temen-temenku jalannya di trotoar sedangkan aku jalan di pinggiran aspal karena menghindari tempat tempat licin.
    Kitapun jalan, pake kaki, aku paling belakang.
    Aku nginjek tanah basah yang dipinggir aspal, entah ini jalanannya laknat atau sendalnya biadab, tiba-tiba….

    Ngiung….. seperempat detik kemudian aku gak sadar kenapa tiba tiba aku terlentang di atas tanah becek pinggir aspal

    LAH ANJIR, AKU TERJATUH. CELANA SAMA BAJU BAGIAN BELAKANG KERASA LENGKET SEMUANYA.

    Gak sakit sih, mendarat di atas tanah becek, malah ga ada rasanya.

    Tapi,
    MALU BANGET DAH EDAN YANG TADINYA KEPERCAYAAN DIRI 10000000% MALAH JADI MENURUN DAN JADI GAK PERCAYA DIRI LAGI.

    Temen temen yang di depan yang lgi pada jalan, akhirnya mereka menoleh, tapi malah ngeliatin. Kutau, mereka pengen ketawa tapi kasian. Kutau, dalem hati mereka berkata “buset ini bisul pocong terpeleset, cian amat”

    Dan akhirnya ada satu temen berbaik hati menolongku untuk bangkit, qiiiiwww❤❤❤❤❤ dan balik lagi ke tempat lesan.
    Di sebrang jalan ada yang nanya, “NENH, JATUH?”
    NGGAK MANG, LAGI LATIHAN SENAM ASPAL. PUAS U MANG PUAS HAH?!

    Akhirnya nyampe tempat lesan, duduk, dibersihin diriku yang kotor dan hina ini pake tisu, laper, keburu masuk, belajar lagi, dan gak jadi jajan.

    Pesan moral: Gausah percaya diri, percaya sama tuhan aja.
    Kalau jalan mending di atas trotoar
    Kalau lagi licin jangan pake sendal cro*s, nanti kepeleset.

    Dah,itu aja.

  18. Nah ini cerita lucuku yg kedua. Lucu atau gak ya?? Yaudah mending anggep lucu aja deh mbak. Hehehe
    Anggap aja ini sesi aku nerima telepon. Masih berlokasi di tempat kerjaku.
    Aku : Hallo, selamat siang K***** Comp bisa dibantu?
    B : Ya siang, mbak ini kok laptop saya gak bisa buat telepon ya?
    Aku : Hah? (Hening sejenak)
    Asli ini aku mikir muter2 mungkin aja telingaku yg agak gesrek atau emang bapaknya bilang kayak gitu.
    Aku : Bagaimana pak, bisa diulangi?
    B : Ini lhoh mbk laptop saya gak bisa buat telepon.
    Tuh kan bener telingaku rusak.
    Aku : Lhoh pak maksudnya gimana ya?? Kan klo laptop memang gak bsa telpon Pak.
    B : Ya harusnya bisa to mbk, orang temenku saja bisa.
    Nah yg oon aku atau bapaknya??
    Saat itu temenku lewat di depanku dan teleponnya aku lempar ke dia. Aku suruh dia yg ngomongin bapaknya kali aja emang telingaku yg bermasalah.
    Akhirnya temenku yg ngomongin tuh bapak. Temenku menyingkirkan teleponnya sebentar trus ngakak bareng ama aku. Nah yg gila siapa sih?
    Jdi gni sbnernya mksd si bapak itu laptopnya gak bisa digunakan utk skype nah dia kan pahamnya emang nelpon. Haduh setelah kami jelaskan akhirnya tuh bapak ngarti.

    Dan itu aku kasihan ama bapaknya, dia habis pulsa berapa ya?? Sumpah nelponnya sampe hampir setengah jam.

  19. Jaman aku masih SD dulu, aku masih suka main bareng tetangga yang umurnya lebih tua dariku. Kadang main di rumah mereka, kadang main bareng di lapangan samping masjid komplek.

    Pada suatu siang yang sedang terik, kami berteduh di sebuah pohon di tepi lapangan sebelah masjid. Surprise! Di pohon itu ada prosotan yang terbuat dari kayu. Entah siapa yang masangnya di sana, mungkin om-om yang tinggalnya di belakang masjid sebagai tempat main anaknya. Jadilah kami sepakat numpang main di prosotan itu. Tapi, bukan main giliran satu-satu, melainkan berbaris bertumpuk. Aku kebagian yang paling bawah. Ada tetanggaku yang namanya Kak Dian, dia tepat berada di atasku. Di atasnya ada 2-3 orang lagi. Betapa teganya mereka ngebiarin aku yang minimalis ini di posisi paling bawah. 😦

    Kak Dian saat itu pake rok SMP. Waktu mau meluncur, kami panik karena kayunya goyang-goyang. Mungkin karena kebanyakan penumpang. Kak Dian sibuk benerin roknya yang tersingkap. Posisi kepalaku yang tepat di bawah kaki Kak Dian justru terperangkap di dalam roknya pas dia mau nutupin pahanya. Apesnya, dia nggak sadar kalo aku kepalaku ada di dalam roknya dan dia sibuk cekikikan sama kakak-kakak lainnya. Setelah sampai di bawah, aku menarik kepalaku dan bilang,

    “Kak, nyadar nggak kalau kakak tadi ngunci kepalaku di dalem rok kakak? Aku nggak bisa napas, tauk!”

    Kemudian dia dengan entengnya menjawab,

    “Lah, kamu tadi ada di dalem rokku? Hahaha maaf nggak sengaja. Aku beneran nggak nyadar soalnya tadi sibuk nyeimbangin badan biar nggak jatuh. Ya udah, dek. Anggap aja bonus. Banyak loh temen kakak yang rebutan ngintip isi rok kakak di sekolah.”

    “Meh! Sorry ye, nggak nafsu. Aku bukan jeruk makan jeruk, Kak!”

    Kemudian spontan aja kakak-kakak yang lainnya pada ngetawain kami. Ditambah karena mereka ngelihat rambutku yang messy gara-gara abis kejebak di dalam rok. :/

  20. Ini pengalaman di SMA kelas 11. Waktu itu pelajaran biologi. Guru kami bikin kuis. Dia ngasih pertanyaan kemudian murid-murid akan angkat tangan dan menjawabnya ketika ditunjuk oleh guru. Bagi yang murid yang ditunjuk bisa menjawab dengan benar akan dapat poin.

    Tibalah di pertanyaan:

    “apa fungsi lidah pada manusia?”

    Harry: sebagai indera perasa.

    Erin: membantu proses mengunyah makanan.

    Windy: mengeluarkan enzim yang berguna untuk membantu proses pencernaan makanan.

    Dea: membantu mekanisme pengucapan saat berbicara.

    Jojo: membantu membersihkan jigong yang nyangkut di gigi, Bu.

    Murid: bbrrrfffppp *nahan tawa sekuat tenaga*

    Ramon: menambah sensasi kenikmatan ketika sedang berciuman, Bu.

    Murid: BAHAHAHAHAHAHAHAKS XD XD XD

    Guru: RAMON!!!

    Ramon: ngehehehe~ tapi itu bener kan, Bu?

    Harry: asem lo, Mon. Ini mapel biologi, nyet. Bukan kelas bokep! XD XD XD

    Selama beberapa menit, kelasku pecah gara-gara ledakan tawa semua murid. Ibu guru yang awalnya kaget dan melotot, lama-lama nggak tahan juga untuk ikutan senyam-senyum gara-gara jawaban Syafran itu. XD

  21. Pengalaman yang menurutku paling lucu yang pernah aku lihat adalah saat itu,aku dan kedua temanku yang bernama lisa dan vera sedang cerita bareng di depan pintu kelas,aku berada di samping kiri pintu kelas sedangkan lisa di depanku,dan vera berada tepat di depan pintu kelas.Pada saat itu,vera lagi cerita kalau dia sedang kesal sama cwok yang di sukainya,pdahal cwok itu adalah guru di sekolah kami,nah,pada saat dia lagi asik-asik cerita,pintu kelas yang tadinya agak tertutup tiba-tiba terbuka lebar,ternyata yang membukanya adalah guru yang di sukai oleh vera dan sedang di ceritakannya,guru itu melihat vera dengan tatapan bingung sedangkan vera menatap guru itu dengan mulut melongo dan wajah cengo,aduuh lucu banget,deh kak waktu mlihat wajahnya si vera,trus stelah beberapa saat tatap-tatapan guru itu bertanya,”kenapa dengan vera ?!” Vera yang sadar kalau guru yang di sukainya dan sedang di ceritakannya ada di depannya langsung bilang,”haaah !!” Terus berlari ke kursi paling belakang di kelas,kalau aku dan lisa sudah benar-benar tertawa lepas dari tadi sampai ngakak-ngakak karena lucu melihat wajah dan reaksi vera tadi,melihat kami yang tertawa guru itu langsung bertanya sama kami,”kenapa kalian tertawa dan ada apa dengan vera tadi ?!” Kami ceritakanlah kejadian tadi,guru itu hanya diam dan langsung keluar kelas,sedangkan kami masih saja tertawa-tawa,setelah melihat guru itu pergi,vera kembali lagi ke depan kelas dan menyalahkan kami yang tidak memberi tahunya kalau orang yang dia ceritakan ada di depannya,kami menjawab,”kami aja baru tau,pas tdi kamu saling tatap ?! Ha,ha,ha wajah kamu tdi lucu banget,deh ?!” Dia hanya merengut sedangkan kami berdua melanjutkan tertawa kami karena teringat peristiwa tadi,ternyata temanku vera yang gak punya malu,bisa malu juga,ya ha ha ha 😀 apalagi bukan hanya malu saja tapi juga malu-maluin he,he,he =))

  22. Waktu itu aku lagi mau hidupin motor,tpi krna gak bsa di starter jadi ak harus engkol itu motor,gra” bdanku yg pndek ak hrus brusaha kras buat engkolin tuh motor,eeh motor belum hidup,tapi sdah jatuh duluan,aduhh malu banget,deh kak waktu itu,apalagi di situ ada gebetan aku sama sepupunya,untung aja gebetan aku gak ktawa tapi cman spupunya aja yg ktawa,stelah itu ak berdriin mtorny trus msuk ke dlam rmah,mnta tlong ayah aku buat hdupin mtornya,karna kjadian it,ak jdi agak trauma dgan tuh mtor,tpi stiap inget kjadian itu,jdi senyam-senyum sndri,trus ada lagi crita ak yg lcu,kak ?! Wktu it ak lgi bnar” ska bhkan cnta sma gbetan ak,wlaupun aku trus di acuhkan dan kami gak steguran krna mngkin ad mslah sdikit,trus wktu it ak lgi di jlan bwa mtor yg lain,nah pas di jlan it ak ktemu sm tman ak dn tman ak it lgi breng sma tmannya,trus ak berhnti krna mau ngomong sma tman ak,pas lgi ngobrol sma tman ak,temannya tman ak nih manggil nma gbetan aku,nah ak kra it gbetan ak,tpi ternyta bkan ak hnya di kerjain sma temannya teman aku,dan temannya teman ak itu malah asik ktwa mlihat skap refleksku tdi yg noleh saat nma gbetan ak di sbut,aduuh malu bgt,deh ak 😀

  23. Kejadian ini terjadi 13 tahun yang lalu, ketika kelulusan SMP. Di hari itu semua siswa yang dinyatakan lulus harus datang mengenakan pakaian yang sudah ditentukan. Siswa laki-laki mengenakan stelan jas dan siswi perempuan mengenakan kebaya. Aku datang bersama teman, dengan kendaraan umum yang kami sewa. Kebaya dan hiasan yang digunakan memang cukup merepotkan.

    Begitu turun dari kendaraan yang kami naiki, sanggulku mengenai pinggiran atap kendaraan. Selama acara berlangsung sanggul yang ku kenakan semakin terasa tidak nyaman. Dan tiba saatnya acara sillaturahmi dengan guru, aku dan temanku diharuskan untuk mengikutinya. Saat aku berdiri untuk ke sana bersama temanku. Temanku yang duduk disampingku tertawa dengan kerasnya. Seketika saja aku menoleh ke belakang dan menemukan sanggul yang ku kenakan ternyata sudah berada dibawah. Pantas saja kepalaku terasa lebih ringan. Alhasil hal itu membuatku malu dan tidak jadi mengikuti sillaturahmi itu.

    Inilah pengalaman hidup yang lucu sekaligus memalukan yang pernah ku alami.

  24. pengalaman kocak? Belum lama kejadian nih.
    Ceritanya sore itu aku dikenalin sama–sebut saja namanya BAMBANG-dia itu cowok yang saya suka gitu deh. Gimana dong ya, ini bukan kemauan saya, tapi jantung sayanya aja nih yang bandel, jadi deh pas dengar teman mau ngenailn saya sama dia, tangan saya dingin sedingin-dinginnya, bahkan di dalam lift yang bawa saya turun dari lantai tiga ke lantai satu, perut saya mendadak mulas.
    longs short story, saya tiba di lantai bawah, niatnya mau kabur aja gitu ya, nggak pengin lah dikenalin dalam keadaan di mana saya bahkan nggak bisa mikir. Tapi, emang dasar harus kenalan ya, jadi kenalan lah kita berdua, saling jabat tangan gitu, dan nyebutin njama masing-masing.
    Tapi sialnya itu si BAMBANG–entah polos atau apa–tiba-tiba nyeletuk. “itu.. tangan kamu dingin.” Saya yang udahh deg degan setengah mati sambil nahan mules langsung bengong, dan buru-buru kabur aja dari sana pasaka bilang. “Iya.. ini di atas ac nya dingin banget.”
    Emang dasart si BAMBANG.

  25. Ping-balik: CATATAN DARI PENULIS (77) | Naya Corath

  26. Pengalaman lucu?
    Wah, banyak banget. Sakit banyaknya, lebih tepat jadi malu-maluin.
    Tau starbucks kan? Ituloh, cafe coffe terkenal yg logonya gambar putri duyung *pamer*. Nah, dulu pas denger nama starbucks penasaran banget, kata orangnya minumannya mahal-mahal banget. Karena saking penasarannya, aku masuk ke dalam starbucks, dengan gaya yg udah sering main di starbucks. Nah saat di kasir, aku liat harganya yang lumayan mahal rasanya pengen keluar dan gak jadi beli, tapi niat itu lansung aku tepis. Mungkin karna kelamaan nunggu, baristanya tanya mau mesen minuman apa, berhubung aku itu orang yang super irit, pilihan jatuh ke kopi panas dengan ukuran small. Kira-kira 5 menit, kopi pesenan aku udah jadi, karena rasa penasran semakin besar, aku lansung minum kopi panas itu, aku pikir sudah manis, tau2nya rasanya pahit kecut, karena gak mau di liat kyak orang kampung, aku lansung keluar dari cafe itu.
    Nah, di sepanjang mall, aku cari KFC untuk beli ice cream, aku pikir kalau kopinya di campur ice cream rasanya pasti manis. Saat aku udah beli ice cream di KFC, dengan polosnya aku lansung masukin ice creamnya ke dlam kopi tersebut. Tapi anehnya, orang yang lalu lalang liatin aku dengan muka aneh. Aku pikir mungkin aku yg terlalu kepedean. Saat kopi dan ice cream tercampur, dengan semangat 45 aku lansung minum, dan kalian tau rasa kopi jadi apa? SEMAKIN ANEH!!! Gak ada manisnya sedikitpun! Dengan muka bete, aku ngomel dalam hati “Cafe sih mahal, tapi kok pelit banget ngasih gula!!” Dengan rasa yg gak enak hati,kopinya aku buang dengan rasa terpaksa. Tiba-tiba, ada cewe cantik nyamprin aku, “kak,kok kopinya di buang? Sayang banget loh. Kan kopinya enak banget” tanya perempuan itu
    “Enak sih enak mbak, tapi kalau gak di kasih gula ya tetap aja pahit! Percuma cafe mahal, kasih gula aja gak mampu! Udah saya campur ice cream, rasanya malah super ANEH!” jawab aku ketus dengan muka super polos. Tiba-tiba cewe itu ketawa geli melihat pengakuan dosa dari aku.
    “Oala mbak, mbak.. gulanya itu di ambil sendiri, ada kok meja yg naro gula, malah bermacam-macam gula di taro di meja itu. Kadar gulanya selera kita. Jadi kalau gak tau, tanya sama baristanya mbak, sayang uangnya di buang loh”.
    Mendengar pernyataan dari cewe itu, muka aku lansung memerah dan sunguh memalukan. Aku pun lansung tersenyum malu sama cewe itu. Mungkin orang yang berlalu lalang tadi liat aku kayak orang gila yang mencampurkan ice cream dengan kopi.

  27. Suatu hari, ketika sedang pergi bersama Baby David (2 tahun):

    Me: “Dek, supaya lebih cepat sampai, kita lewat jalan memotong disini yuk!” (mengandeng Baby David melewati jalan setapak yang sempit dan disepanjang jalan tersebut beberapa ibu-ibu nampak duduk-duduk sambil memetik dan memotong sayur untuk dimasak nantinya)
    Baby David: “Oke” (sambil mengangguk-anggukkan kepalanya)
    Me: “Permisi ya, Bu…
    Baby David: “Misi…Bu…” (maklum lagi fase membeo jadi apapun yang dilakukan orang pasti dia ikutin)
    Kumpulan ibu-ibu: “Silakan, Neng! Duh bocah cakep amat ini! Mau jalan-jalan ya?”
    Baby David: “Jalan-jalan…” (sebenarnya ini dia bukannya bermaksud menjawab, tapi memang kebiasaan membeo^^)
    Me: “Mari, Bu…”

    Tiba-tiba saja, entah kenapa, terdengar bunyi DUUUUTTTT!!! yang begitu kencang…

    Baby David: “Ma, entut Ma! Entut! Bauuuuuu!” (berteriak heboh sambil refleks menutup hidungnya kecilnya)

    Tanpa ba-bi-bu lagi, aku langsung saja ngacir sambil menggendong Baby David yang masih saja bilang “Entuttt! Bauuu!” dan kumpulan ibu-ibu itu langsung serentak tertunduk dalam diam….

  28. Pengalaman nyata, antara saya dan emak. Disela-sela kegiatan ngutuin rambut saya.
    Saya : Mak, (sambil garuk2 kepala) nanti pemilihan lurah mau milih siapa?
    Emak : Pilih yang ngasih duit, dong, de. (watados)
    Saya : (Cengo) jangan dong, mak! Dosa!
    Emak : Dosa gimna? (kaya gak terima)
    Saya : Dosalah, ma. itu sama aja nyuap. Tuh belum jadi lurah aja udah berani KKN, apalgi nnti kl udh jadi lurah. (menggebu-gebu)
    Emak : Lah terus gimana? masa dikasih duit ditolak?
    Saya :(duduk tegak) kalau dikasih mah, ambil aja, Mak. Ya namanya dikasih, ambil aj. Itung2 rezeki. tapi jangan dipilih calon yang ngasihnya. Emngnya dia tau kita bakal milih siapa?
    Emak : (angguk2 kepala) bener juga.
    Saya : (penasaran) terus emak jadinya mau milih siapa?
    Emak : (mikir) mmmmm,,, siapa ya… (belaga mikir keras).
    Saya : (makin penasaran. natap muka emak dalem2)
    Emak : Nah! Emak bakal milih calon lurah yang ngasih duitnya lebih gede aja!
    Saya : (Gubrak!!!!!)

  29. Kisah nyata, saya, teteh, dan keponakan yang bernama Byan (anak teteh) yang berusia 6 tahun dan sedang belajar puasa.
    Kisah ini terjadi dibulan Ramadan, dua jam sebelum azan magrib.
    Byan : Mamah laper, mah, byan gak kuat… (guling2 di lantai megangin perut, muka sepucet mayat)
    Teteh : Sabar dong, kakak, kan dua jam lagi buka puasa.
    Byan : Tapi Byan laper mah, perut byan bunyi-bunyi kaya petasan. (gaya lebay)
    Saya : (ngakak) nanti buka puasa bibi kasih mercon sekalian biar perutnya meledak! Duar!
    Byan : (cemberut dengan muka masam) mah, bibi jahat mah… (merajuk)
    Saya : (meletin lidah) Yee pake ngadu2! Udah sono maen game aja dilaptop bibi biar lupa lapernya.
    Byan : (cengengesan dan langsung ngibrit ke kamar main laptop)
    ketika akhirnya azan berkumandang, asinan, lontong, gorengan, sop buah, dan ayam bakar dan puding habis dilahap si Byan. Sampai setengah jam kemudian:
    Teteh : Kakak, ayo cepet wudhu kita siap tarawih!
    Byan : (Guling2 di lantai sambil megengin perut) perut byan sakit, mah…
    Teteh : Lah, (heran) pan udah makan banyak banget, masa masih sakit?
    Byan : Sakit kekenyangan, mamaaahh!!!
    Saya dan nyokap pun akhirnya ketawa ngakak bebarengan.

  30. KIsah nyata, ketika di tempat KKM (Kuliah Kerja Mahasiswa), saya dan anak2 kecil di desa sana bermain tebak-tebakkan.
    Saya : Ban apa yang bisa renang, hayooo…
    Bocah2 : (culangak-culingek, kemudian geleng2 kepala)
    Saya : BANdeng dong! ikan bandeng…hahahaha!!
    Bocah2 : (Nyengir)
    Saya : Ayo gantian, siapa yang mau ngasih pertanyaan?
    Bocah 1 : Saya, kakak. coba tebak, dilihat kotak, tapi pas dipegang bulet?
    Saya : (mikir keras) aduh apa, ya…
    Bocah 1 : Lambang seragam sekolah anak SMA, kakak! (ngakak)
    Saya : (gak ngudeng) kok bisa lambang seragam sekolah anak SMA?
    Bocah 1 : Ya kakak lihat aja, lambangnya yang ada di kantong baju seragam bentuknya kotak, tapi pas dipegang bulet. (ketawa lagi rame2)
    Saya : (Baru nyadar dan muka langsung memerah) ck, ck, ck…. kalian bener2…(langsung kepikiran tebak2an baru) nah! sekarang tebak nih, mang Ojang pergi dari kampung ke pasar naek mobil jam 7 pagi. Jarak antara kampung dan pasar dua kilo. pertanyaannya, siapa yang jadi supirnya, hayoooo?
    Bocah2 : (Saling culangak-culingek kaya orang bego)
    Saya : (tertawa setan, guling2 lihat wajah cengo, polos, blah-bloh, dan tampang mikir keras mereka)

  31. Kisah fiktif.
    Guru : “Siapa yang mau masuk surga??”
    Murid2 : “Sayaaaa (menjawab serentak, kecuali si Otoy)”
    Gurunya yang bingung melihat si Otoy yang diam saja pun kemudian bertanya lagi.
    “Yang mau masuk surga acungkan tangan!”
    Serentak semua murid pun berlomba2 paling tinggi mengacungkan tangan. Kecuali si Otoy.
    Sang guru tidak mau menyerah. ” Yang mau masuk surga berdiri dari kursinya!”
    Tak ayal seluruh murid pun berdiri. Kecuali si Otoy.
    Guru : “Otoy! Apa kamu mau masuk surga?! (tanya gurunya gemas)”
    Otoy : “Mau dong, Pak.”
    Guru : “Trus kenapa kamu gak berdiri?”
    Otoy : “Lah emang mau berangkat ke sana sekarang???”
    😀

  32. Pengalaman nyata, perdana pergi ke Pizza Hut bersama sahabat2 saya.
    Riska : Inget ya, di sono jangan pada norak! stay cool, coy, stay cool!
    kita2 : (mengangguk paham, padahal dalem hati blingsetan)
    Sesampainya di sana, kami pun memilih tempat duduk dan duduk dengan sok anggun.
    Pelayan : Permisi, mbak2, mau pesen apa? (terseyum lebar)
    Riska : (bisik2) het, jangan pada liatin senyum pelayannya. Itu pajak, coy, pajak!! buat liat senyum kaya gitu tuh kita harus bayar!
    kita2 : (mengangguk cepat, belagak paham, dan pandangan langsung pada ke meja)
    Setelah memesan, Riska pun memberi petuah lagi.
    Riska : Nah, kursinya di nikmati dan dihayati. kita duduk di sini tuh udah pajak, coy! sayang kalo gak dinikmatin!
    Kita2 : (lagi2 angguk2 paham kaya boneka gila)
    Setelah pesanan kami datang, kami pun makan dengan hidmat. Benar2 buka diri kami sama sekali.
    Dan ketika sesi menyedihkan itu berlalu, si Riska lagi2 memberi peringatan.
    Riska : sana minta bill-nya. mintanya yang sopan dan elegan. jangan lupa senyum.
    Namun ternyata, Sarah teman kami tidak mendengar petuah itu dengan baik, sehingga, seolah2 terbangun dari tidur pura2nya, dia pun berteriak:
    “BANG, MINTA BON-NYA, BAANG!! KAMI MAU BAYAAAR!!”
    Kami serentak pun hening menunduk dalam dengan wajah merah yang super duper memalukan.

  33. Pengalaman nyata lagi. Cerita salah seorang dosen mata kuliah bahasa Arab.
    Pada suatu hari, ada seorang pria Arab menginap di hotel. Ketika keesokan paginya dia pergi mandi, dia lupa mngunci pintu kamar hotel sehingga seorang cleaning service wanita pun masuk dan memergokinya sedang bertelanjang. Wanita itu pun menjerit kaget, kagum, dan malu melihat kemaluan si pria Arab.
    “Waw!!” katanya refleks.
    Si pria Arab pun menggeleng keras sambil berkata dalam bahasa Arab, “La, la, la! Laisa ‘waw’ walakin ‘alif’! (Tidak, Tidak, Tidak! Ini bukan ‘Waw’ tetapi ‘Alif’)” 😀 😀

  34. Ini pengalaman kocak dan sekaligus memalukan untuk aku. Jadi waktu itu aku masih kelas 2 SMA dan saat itu hari Jum’at. SMA ku waktu itu ngadain kegiatan Jum’at bersih dan selesai bantu bersihin taman juga kelas aku duduk dilantai teras yang nggak lumayan tinggi dari lantai bawah. Jadi aku dulu itu waktu SMA pakai seragam panjang berjilbab otomatis roknya panjang dong, nah aku duduk dengan bersila tepat dipinggir lantai teras kelasku.
    Aku ngeliatin terus ke kelas kakak kelas IPA yang kebetulan kelasnya berseberangan dengan kelasku. Aku nungguin kakak kelas yang aku fans itu dengan sesekali aku cerita dan ngobrol sama temen yang duduk disebelahku… Nggak lama juga sih, terus aku lihat si doi keluar terus barengan sama temenku yang ada dikelas teriakin kalau ada temenku yang pinjem buku matematikaku (ya maklumlah aku agak beruntung dipelajaran ini jadi laris banget bukuku kalau hari selasa pagi sama kamis siang).
    Nyambung ke posisiku duduk, aku pasti reflek mau bangun tapi ternyata rokku itu nggak tau gimana belibetnya sampai aku terjun pendek dan nggak bebas sih langsung ke lantai bawah dan kalau aku ukur mungkin 65 cm sih. duh semua mata tertuju sama satu anak sebenarnya jatuhnya itu nggak apa-apa cuman gaya jatuhnya itu maluin banget…ada ya jatuh dengan posisi sama waktu aku duduk tadi ya udah aku jatuh dengan gaya bersila tanpa memperlihatkan kakiku karena rokku itu yang udah belibet dengan rapi lebih-lebih si mas idolaku ngeliatin aku terus-terusan…nggak tau deh dia mikir apa.
    Jadi,intinya percuma pinter matematika kalau jatuh pakek rumus kayak gitu…kalo jatuh ya jatuh aja yang alami jangan pakek rumus…wkwkwk
    Thanks

  35. Ada satu lagi pengalaman seru baru selasa kemarin kejadiannya, jadi waktu itu aku kuliah sore dan mata kuliahnya bisnis internasional. Dosennya itu sabar dan lucu banget kalau ngajar selalu senyum terus. Nah, sampai pada satu pertanyaan yaitu pengertian ekspor dan setiap anak pasti jawab dong kalo ekspor itu kegiatan menjual barang dari dalam negeri ke luar negeri, nah giliran temen cowok belakangku dia bingung tanya aku gini:
    M: ” Gimana jawabannya semua ditanya jawab e sama trus aku jawab gimana lagi? ”
    Aku : ” Jawab sebisamu kn ndak harus bener juga…”
    Jadi, dosen ini setiap nerangin pasti ada jawaban yang gini misalkan ” Sebenarnya kenapa sih Indonesia melakukan ekspor? ”
    Temenku jawab ” Karena di Indonesia SDA-nya melimpah ruah sedangkan di negara lain tidak semelimpah disini, Pak.”
    Dosenku senyum, terus bilang kalau jawabannya bener tapi ada satu lagi yaitu karena Karunia Tuhan juga. Oke fix selama kita kuliah disetiap pertemuan pasti kalimat “Karunia Tuhan” selalu ada.
    Lanjut temen cowokku ini kemudian pelan sih ngomongnya kalau dia nanti ditunjuk dia mau jawab
    ” Ekspor itu kegiatan menjual barang dari dalam negeri ke luar negeri dan disertai karunia Tuhan.”
    Aku dan temen-temen yang lain yang kebetulan denger langsung ngakak sejadi-jadinya ehh habis itu temenku itu katakan inisialnya M ya dia ditunjukk dan jawabnya
    ” Itu Pak, kegiatan menjual barang dari dalam negeri ke luar negeri dan disertai melewati batas-batas negara.”
    Aku heran kok nggak sama trus dy senyum dan ngebisikin sesuatu ” Kalau tak jawab sampai selesai aku takut lulus duluan nanti aku dapat A kalian Apa coba?”
    Gak nyambung kan ya emng temenku itu agak gimana gitu. Oke itu ceritaku tentang kuliah bisnis internasional tapi berasa ada sensasi religiusnya gitu dan itu yang udah aku alami, sebenarnya masih banyak tapi takutnya jadi kumpulan cerita kocak by fitriyah wn deh nanti….hahaha tapi gpp yang penting
    Kak Naya semangat untuk berkarya terusss….

  36. Cerita pengalaman ini saat aku ngadain baksos sama himpunan alumniku ke panti asuhan yang mayoritas mereka masih kelas 1-4 sd lah, kita tayangin slide tentang video animasi yang mendidik terus game berjalan sampai pada sesi kita bagi-bagi hadiah buat adik-adik panti. Jadi sebelum dikasih pertanyaan mereka harus memperkenalkan diri dan ngasih tau apa cita-cita mereka dan iya mereka sangat kreatif dan mengikuti zaman sih.
    Anak 1 : Namaku Isal mas aku kelas 3 sd cita-citaku pengen jadi Gus di pesantren
    Pemb. Acra : Oh iya kamu pasti bisa dek…

    Anak 2 : Kalau aku ingin jadi pendekar mas yang sakti (maklum masih kelas 2 sd)
    Kami : Kenapa kok mau jadi pendekar?”
    Anak 2 : Karena aku mau ngambil kitab suci ke barat (????)wkwkwk
    Kami : Kenapa ke barat dek kan disini juga ada?
    Anak 2 : Biar ketemu sun go kong mbak….

    Anak 3 : Aku mau jadi pembalap mas nanti kalau udah gede?
    Kami : Berarti kamu tahu dong pembalap internasional sebutin 2 aja lebih juga nggak apa
    Anak 3 : Simon, Rossi, Lorenzo mas
    Kami : Kalau yang di Indonesia siapa aja?
    Anak 3 : (Mikir agak lama) iya mbak itu Boy, Haykal, Ian, Mondy, Alex terus yang di geng Black Kobra mas..
    (Jawabannya bagi yang ngerti dan pecintra drama ngerti nah kebanyakan dari kita anak kos udah jarang nonton tv, tugas banyak paling kalau nganggur lihat drama korea atau film…anak ini nyebutin banyak tapi kita ada yang sama ndak duhh..)
    Kami : Wahh, kamu suka lihat anak jalanan ya tapi mereka itu pembalap dalam tv dek bukan pembalap beneran.
    Anak 3 : Boy kalau balapan beneran mas kan dia naik motor cepet banget kayak Rossi.
    (Ya Udahlah namanya juga masih anak2, heuuuh)

    Anak 4 : Aku mau jadi naruto aja mas biar bisa bantu orang-orang lain
    KAmi: Kok bisa dek?
    Anak 4: iya kan naruto bisa ngeluarin jurus seribu bayangan kalau aku bisa jurus seribu bayangan aku bisa bantu ibu nyuci, masak, bantu bapak kerja terus bisa main sama anak2
    Kami : Iya dek, semangat ya…
    Jadi secara garis besar niat mereka baik-baik dan cita-cita mereka beragam dan kreatif sekali mungkin mereka perlu diarahkan lagi..
    Aku juga baru tahu kalau pembalap Indonesia banyak banget, tapi nggak apa sih menurutku mereka mencontoh Boy yang suka bantu orang lain dan rajin beribadah juga menghormati orang tua…bagus kok…ya gpp sih nanti juga pasti mereka ngerti dengan sendirinya kok..hehehe

  37. Ini pas jamannya perselisihan antara Indonesia vs Malaysia lagi memanas lantaran kasus hak milik dan copycat.

    Gue: Kambiiiiing! Sepak bola kita ketemu Malaysia lagi. Uuuggghhh!

    Bobby: Tauk ih. Draw-nya jelek amat musti ketemu Malaysia.

    Candra: Malingsiaaaaaaa!! #$%&¥©@¿±×€£=¢

    Abit: halah, gue nggak peduli ye lo pade mau ngatain Malaysia macem mana juga, tapi…

    Candra: eh sapi! Lo belain Malaysia?

    Abit: bukan! Makanya lo diem dulu, pesut! Gue belom selesai ngomong.

    Gue: jadi???

    Abit: silakan lo mau ngatain Malaysia kek apa juga tesera kalian deh, gue kagak ikut-ikutan dan gue nggak peduli juga. Tapi satu pesen gue, tolong jangan hina Upin Ipin.

    Bobby: emang kenapa? Lo ngepens?

    Abit: eh, kasian tauk. Upin Ipin itu masih anak-anak, nggak tahu apa-apa. Mereka juga udah jadi yatim piatu. Masih mau lo hina-hina juga? Ya ampuuunnn tega banget lo pade!! 😥

    *hening*

  38. Aku mau cerita pengalamanku waktu SD. Ceritanya pulang sekolah aku dan temanku berjalan kaki. Saat melewati gang sepi, tiba-tiba ada seorang lelaki berumur sekitar 40an menepuk pundakku. Aku merasa was-was karena aku tidak mengenal lelaki itu. Aku takut diculik. Bagaimana kalau orang tuaku tidak mau membayar uang tebusan? Lalu lelaki itu berteriak “MERDEKA!!! MERDEKA!!! INDONESIA MERDEKAAA!!!!”. Hah, ternyata orang gila. Aku bersiap kabur, sayang orang gila itu memegangi tasku. Aku ingin nangis, ingin teriak minta tolong tapi tidak ada orang lain. Temanku berinisiatif mengambil kerikil dan melempari orang gila itu. Orang gila itu berjongkok sambil berteriak “BERLINDUNG MUSUH MENYERANG!! BOM BERJATUHAN!!”. Karena takut ketularan gila, aku dan temanku lari sekencang-kencangnya. Selesai. Maaf kalau nggak lucu.

  39. Nguping orang pacaran yang lagi berantem. Eh, bukan nguping juga sih namanya. Wong mereka berantemnya pake suara gede, gimana nggak kedengeran sama orang lain. 😛

    Cewek: aku nggak mau tahu, ya. Pokoknya sekarang kita putus!

    Cowok: eh, yank, jangan dong. Aku masih sayang banget sama kamu.

    Cewek: oh, jadi kalo nggak sayang lagi, baru kamu mau putus sama aku gitu, hah? Pokoknya putus! Dan inget, jangan temuin aku lagi, jangan telepon aku lagi.

    Cowok: eh, bukan begitu juga maksudnya, yank. Aduh, jangan putus dooong. Kalau nggak boleh ketemu dan telepon, nanti kalau aku kangen kamu gimana?

    Cewek: SMS kan masih bisa!!

    O_o o_O

  40. Cerita lucu? entah ini lucu atau tidak untuk Mbak Naya.
    Dulu sewaktu zaman SD, aku itu punya geng *eaa~* ga deng, cuma temen yang sering main bareng gitu. Anggotanya itu 5 cewek, 4 cowok.
    Jadi gini, kami itu mempunyai markas sebagai tempat untuk berkumpul dan berdiskusi *Eaa~ * bocoran aja, markas kami adalah lantai atas/ loteng dari kandang sapi temen aku, itung-itung jaga sapi gitu 😀 . Sedangkan tempat latihan kami adalah kolam air yang letaknya tidak jauh dari kandang sapi tersebut dan dikelilingi pohon jambu air dan sukun yang landai.
    Jadi kami sering nangkring sambil makan jambu lalu salto kedalam air. Jangan pikir semuanya bisa berenang, karena yang bisa berenang cuma anak cowok. Tapi anak cewek ga mau kalah dong, kami juga ikut berenang, dan saat kami mulai masuk kedalam air, anak cowok tu pasti teriak ngelarang, so sweet? enggak mbak, mereka cuma ga rela kalau air yang tadinya bening jadi butek. Saat kami mulai beraksi mereka pasti ngomel ‘Indukan Ikan Lele’ lagi lahiran 😥 .
    Nah, waktu itu kebetulan personilnya lengkap terus. Dan sudah seminggu kami ga berenang lagi karena airnya cetek dan selama itu si Ani –yang punya sapi- berlatih sendirian di situ. Karena malemnya hujan, jadi kami mau berenanglah ceritanya. Belum kami masuk kekolam, si Ani ini naik pohon jambu sambil teriak ‘Aku sudah bisa berenang dan salto. Liat!’ jadi kami cuma melongo yang cowok duduk lesehan di pinggir kolam.

    ‘Byurr’

    Kami serempak tepuk tangan liat dia salto. Eh tapi si Ani ga keluar juga dari dalem air. Anak cowok sudah masang kuda-kuda mau nyemplung (si Adi udah nyemplung malah) tau-tau si Ani nongol juga sambil buang napas. Anak cowok malah ketawa ‘Ngagetin’, ‘Sombong, nantang selamaan nahan napas di air dia!’. Eh, tapi anehnya si Ani ini muncul-tibul gitu, tangannya ngepak-ngepak(?) di air. Dan lagi-lagi kami cuma diem aja, dan yang cowok sibuk ngoceh ‘Gaya baru’ ‘Dia mau lahiran lagi’ ‘Dasar Induk Lele’ ‘Eh, jangan gitu Ni’, bisa butek airnya tau!’.
    Tiba-tiba dari jauh si Herry –paling tua dia, SMP- lari sambil teriak ‘Anak orang kelelep d*dol! tolongin, malah di tonton!’ bukannya nyemplung kami malah diem aja ga nyangka gitu terus si Rafa nyemplung nolongin Ani, si Adi malah pucet ‘Dia beneran kelelep tadi?’.
    Pas di tanya, Ani pasti bilang “Aku udah pasrah, ga kuat lagi ngelambaiin tangan” dan yang denger pasti sewet “Ngelambaiin tangan kaya gitu? kita pikir itu gaya baru. Orang tangan kamu kaya mau terbang gitu!”. Kalau kami nanya “Bukannya kamu udah bisa?” dia pasti jawab “Aku ga nyangka kalau airnya penuh bakal sedalem itu. Kaki mau nyentuh tanah aja ga bisa-bisa, paniklah”.

  41. Jadi waktu itu aku sama Kinan pulang sekolah bareng. Dijalan itu ada truk kuning lagi parkir, keliatannya si ga ada orangnya. Si Kinan ini langsung ngampirin itu mobil, nagacalah dia di kaca pintu mobil. Pertamanya si ngebenerin rambut, lama-lama malah ngalay. Waktu itu lagi musim iklan lipstik (lupa merek) jadi dia niruin gitu, dia moyong-monyongin tu bibir, dia kedip-kedip, dia ngoceh-ngoceh. Untuk jalan lagi sepi, kalao gak adoh -_- . Eh, tau-tau kacanya turun perlahan (kebuka) nampaklah wajah kakak cakep –keneknya kayanya- Pose Kinan itu lagi monyongin bibirnya gitu. Dari yang awalnya monyong sexy sampe berubah jadi bibir bebek. Kayanya dia baru sadar dan langsung lari sampe keserimpet tali sepatunya dan akhirnya jatuh nyium tanah. Dan yang konyolnya itu, mungkin dia juga baru sadar aku masih berdiri disamping mobil tadi. Jadi dia ngampirin aku dan ngedeketin kakak itu (well, aku yakin kakak itu nahan ketawa mati-matian, mukanya sampe merah dan bibirnya berkedut-kedut gitu) si Kinan langsung ngelambaiin tangannya ke wajah kakak itu (kaya pesulap gitu) dengan coolnya dia bilang “Dalam hitungan kelima anda akan terdidur dan saat terbangun semua yang anda lihat tadi tidak pernah ada. 1, 2, 3!Tidur!” Dia langsung lari narik tangan aku. Dan kakak itulangsung ketawa dengan kencangnya. Sampe sekarang, dia bakal marah kalau aku ngungkit-ngungkit kejadian itu.

  42. Cerita dapet dari temen saya.
    Suatu malam, nyonya menghampiri kamar pembantunya, Ujang. Pada saat itu sang suami sedang dinas keluar kota. Dilihat dari gerak-geriknya, si nyonya kelihatan sedang napsu sekali.
    Nyonya: Ujaaang! cepet buka baju saya!
    Ujang : (gemeteran) iya bu.
    Nyonya : Kok gemeteran gitu?! Cepet bukaa!!!
    Ujang: i, iya bu… (masih gemeteran)
    Nyonya : Buka rok saya juga!
    Ujang: si-siap ndoro nyonya…
    Nyonya: Beha saya juga!!
    Ujang : Enggih, ndoro (semakin gemeteran)
    Nyonya : Sekarang celana dalam saya!
    Ujang : i, iya ndoro..
    Nyonya: Awas ya! kalo besok kamu masih pake baju saya lagi, saya pecat kamu! dasar pembantu banci!!! 😀

  43. Saya dan temen sedang berkeliling di toko tradisional. Lalu mampir ke toko tekstil, yang punya dan yang jaga itu punya wajah tambi. Kayaknya memang orang India. Si temen ini mukanya rada-rada tambi juga, padahal dia nggak ada darah India. Jadi, begini kronologisnya.

    Gue: gue suka kain yang ini nih, tapi harganya mahal banget. Bantu dong nawar. Gue ga pinter nawar harga.

    Temen: $&%&=©+@¿¢×÷£€ *ngomong ke yang jaga toko pake bahasa yang terdengar seperti India*

    Penjaga toko: *bengong*

    Temen: *ngomongnya mulai ngotot, gesturnya minta diskon*

    Penjaga toko: *bengong dan ngeri, ujung-ujungnya dikasih juga harga murah*

    Gue: waaah! Gilaaaak! Kece banget lo bisa dapetin harga murah buat gue. Makasih yaaa. Eh, tapi yang lo omongin ke penjaga tadi apa aja sih? Kayaknya panjang banget buat nawar harga doang.

    Temen: gue juga nggak ngerti apa yang gue omongin.

    Gue: hah? Maksudnya?

    Temen: ya gue asal sebut aja sok-sok ngomong India padahal gue sama sekali nggak ngerti bahasa India. XD

    Gue: what the…..?! XD Trus kok bisa langsung dikasih diskonnya?

    Temen: ya nggak tahu. Mungkin dia juga nggak ngerti bahasa India, jadi dia iya-iyain aja. Hahaha XD

  44. Sewaktu 1 SMP dulu, aku pernah jalan-jalan sama ayah (sebenernya habis pulang dari jenguk saudara di RS, pulangnya sekalian ngebolang 😀 ).
    Nah, malam itu ayah ngajak ke BKB (Benteng Kuto Besak, Palembang). Nah, ga lama setelah sampai aku sama ayah ini beli minuman kaleng di pedagang sekitar situ. Tau-tau si pedagang nya nyeletuk “Pacarnya kecil banget Pak” toeng! ini muka aku yang ketuaan, atau gaya ayah aku yang sok kemudaan? jadi aku sewot sendiri “Istri mudanya, kenapa?” ayah aku yang lagi minum langsung kesedak sambil ketawa kenceng banget :v

    Ini juga sama, waktu itu aku di traktir makan bakso sama kakak. Ya, seneng-seneng aja lah, gratis. Nah, pelayannya ini cewek. Anehnya, mulai dari awal dia nanya pesen apa sampe bakso di sajikan, dia itu meratiin kami terus. Ya aku tahu, tepatnya di a itu meratiin kakak aku doang yang katakanlah lumayan 😀 di banding kakak aku, aku mah apa -_- jauh~ (Gaya anak kuliahan vs anak SMP). Jadi, si pelayan ini bisik-bisik

    “Ceweknya kecil banget”
    “Ganteng-ganteng pedofil”
    Keseleklah kakak aku ini, kuah baksonya itu tumbah ke bajunya. Jadi dia ijin ke toilet.
    “Jangan lama-lama Kak” salah gak? ga yah? kakak aku ini, wajarkan? eh tau-tau
    “Cewek genit, maen kakak-kakakan segala” err

    Pas kaka aku sudah kembali ke meja aku iseng “Pedofil” kakak aku langsugng ngegetok jidat aku pake sendok 😥 dan terdengarlah “Sok romantis” aduh, perut hayati jadi mules 😀
    Pas sudah bayar, dibalik kegantengan kakak aku ini *Muehehe * tersimpan ke PD-an yang super tinggi. Bicaralah dia sama pelayan dan kasir tadi (Mereka udah tegang gitu)

    “Dia ini adik saya mbak” sambil noyor kepala aku pelan (sebel -_- )
    “Kalau saya mah, masih available kok” sambil nge-wink ke mbak-mbak tadi. Dasar -_- playboy cap kadal

    (Resiko punya kakak ganteng/cantik, di musuhin sama fan kakak :v )

  45. Edisi ngusilin ponakan, Byan, 5 tahun.
    Saya : Byan emang gak mau punya ade?
    Byan : Maksudnya dede bayi?
    Saya : (mengangguk)
    Byan : Nanti bisa kaya Andre yang maen sama dede bayinya?
    Saya : (angguk2 lagi, plus senyum setan) iya, gampang kok dapetinnya. Kaya Byan minta boneka. Sana gih minta ke mamah.
    Ponakanku yang lugu dan polos pun akhirnya berlari ngibrit, lantas berteriak:
    “MAMAAAAHHH AYO KITA KE MALL BELI DEDE BAYIII!”
    😀

  46. Little party di malam tahun baru at my house. Buat seru-seruan di malam tahun baru, selain bakar jagung dan sate, kami beli cola juga. Berhubung nggak bisa dan nggak boleh nge-bir kan ya, jadinya pake cola aja. 😀

    Rencanya mau tos/cheers bareng pas buka cola kalengannya. Tapi sebelum buka cola itu, si Ayu dan Vika permisi ke kamar mandi mau pipis dulu. Kemudian timbul rencana-rencana jahil kami buat ngerjain mereka. Mumpung mereka masih di belakang. Heuheuheu.

    Kaleng cola mereka kami kocok kuat-kuat. Pas mereka balik dan buka kalengnya, muncratnya tinggi banget langsung ke muka. Mereka sampe batuk-batuk gara-gara air cola itu masuk ke hidung mereka. XD

    Vika: kampret lo semua. Gue keminum cola yang masuk dari hidung nih jadinya. Aneh banget di tenggorokan. Ada yang nganjel-nganjel dikit, kayaknya nyampur sama upil gue yang masih basah.

    Gue: hissshhh jorok! Tapi ya nggak apa-apa lah. Hitung-hitung penambah rasa asin pengganti garem biar makin gurih tuh cola yang lo tenggak. XD

    Alhasil, bukannya minum cola malah sibuk siram-siraman cola macem di sinetron. Banjir lah teras rumah. Abis itu sibuk ngepelin lantai sebelum kena marah bos besar. 😛

  47. Ini kisah tentang kita semua!! *ehgakdeng 😂 ini kisah tentang temenku. Muehehe

    Pada suatu hari, temenku lagi asik main handphone di luar kelas. Namanya Asa, lengkapnya Assalamualaikum –canda✌. Dia lagi anteng tuh ngadep hp. Serasa dunia milik mereka berdua. Muehehe aku mau di kemanain coy 😂?

    Tiba-tiba doinya nongol, sebut saja namanya Alam, lengkapnya wassalamualaikum –bhakk 😂. Dan suddenly, Alam mendekat kearah Asa. Semakin mendekat, mendekat, dan mendekat pemirsah!! Sampai-sampai Asa terpojok dipintu kelas. Omg!! Mereka mau ngapain?? Hayoloh(?) 😜

    Hanya tersisa jarak yang kian menipis. Wajah Asa pun kian memerah seperti cabe. –fyi Asa tuh kalo salting kebangetan. Kentara bgt lah pokoknya. Dan satu lagi, dia baperan pemirsah! Eh tapi, bukannya baper itu udah kodrat cewek(?) au ah gelap–

    Dan akhirnya… Akhirnya… *gigitjari

    PLAKKK!!!!!

    *Awwww apaan tuh(?)

    Si Alam nampol Asa pemirsah! Tepat di jidatnya yang tak kalah lebar dengan bandara Soetta. 😂

    “Aduh kamu kenapa sih kok tiba-tiba nampol aku?” tanya Asa waktu itu.

    “Maaf ya, tadi ada nyamuk.” jawab Alam dengan wajah innocent.

    “Hah?!” GUBRAAKKK!!! 😱

    Kesimpulan: kalo baper, ya baper aja lah. Sekedarnya dan sesuai porsi. Jangan overdosis. Bikin agenda kalo perlu, seperti beberapa menit/hari. Jadi kadar baper dalam diri kita akan tetap stabil dan berjalan normal. –okey ini teori darimana yah(?) 😂😇

    Based on true story!!

Komentar kamu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s