21 – Keberanian (2)

Comments 24 Standar

smirking-girl-illustration-smiling-43576960

Cathy menghindari Jessie dan Julie di Kelas Sejarah Dunia tadi. Walaupun gadis itu sekarang hanya duduk sendirian—tanpa teman-teman barunya, tidak banyak yang bisa mereka lakukan untuk mengubah keadaan itu. Jessie sama sekali tidak berminat menanggapi gadis itu dan berpura-pura bersikap seolah-olah gadis itu tidak pernah ada. Sedangkan Julie–Julie sempat mendekati Cathy sebentar, hanya untuk mendapatkan tatapan mengerikan yang menciutkan nyalinya.

Ia mundur perlahan-lahan.

Dan siang ini, kafetaria kembali sepi. Hanya ada Jessie, Kayla, dan Julie di meja mereka. Bertiga saja, seperti hari-hari sebelumnya.

Julie melihat sekeliling. Pinky Winky belum datang, ia tidak bisa menemukan Cathy dan Cassandra di mana pun. Nick tak pernah duduk bergabung dengan mereka lagi, sejak Richard memutuskan untuk menghindar dari mereka. Richard pun tak pernah muncul di kafetaria, entah kenapa. Gosip-gosip masih terus bermunculan dan mengerubunginya, tapi Julie tidak mau ambil pusing soal itu. Menurutnya ada hal yang lebih penting untuk dipikirkan, sebuah penyelesaian, namun nasib tak memberinya petunjuk sama sekali apa yang harus ia lakukan. Kayla dan Jessie malah tidak mau membahas soal Cathy lagi, seolah-olah ingin melupakannya.

“Hari ini makanannya enak,” kata Kayla suatu ketika.

Julie tersenyum. Tidak ada yang spesial dengan menu hari ini, tapi koki baru di kafetaria Nimber sepertinya lebih tahu bagaimana caranya memanjakan lidah. Ia mengangguk. “Iya—”

Tiba-tiba segerombolan gadis kelas Dua Belas menghampiri meja di sebelah mereka. Rambut-rambut mereka tertata dengan sangat baik—dengan style potongan terbaru, aksesori pakaian berkualitas tinggi, disertai dandanan make-up minimalis yang terlihat sangat elegan, menarik perhatian. Wangi parfum mahal dengan segera semerbak menyengat hidung semua orang. Salah seorang dari gadis itu terlihat mencolok dibandingkan yang lain.

Emma Huygen!

Jessie, Julie, dan Kayla saling menatap dengan wajah tegang.

Dalam sekejap, suasana hening membosankan yang tadinya menemani makan siang mereka berubah menjadi sebentuk olahraga jantung yang tidak disangka-sangka. Perut Julie mengejang, bergejolak seperti letusan gunung Vesuvius, napasnya tercekat seperti dicekik zombie. Kedatangan grup Emma di sebelah meja mereka bukanlah hal yang biasanya terjadi. Bukan hanya karena Emma adalah seorang legenda–lebih dari itu. Mereka tidak pernah berurusan dengan Emma karena selama ini Cathy tidak pernah mau membahas mantan pacar Jake itu. Dan sekarang, gadis dominan itu justru duduk tepat di sebelah mereka.

Untuk pertama kalinya.

Julie menyeruput es tehnya dengan gaya kaku. Jessie memberikan kode-kode dengan bola matanya yang berputar ke kiri dan ke kanan. Kayla mengangguk tipis untuk memberikan tanda paham. Meski tidak berbicara satu sama lain, mereka bertiga mengetahui persis bahwa mereka sedang memanggil kembali ingatan mereka akan percakapan tentang Emma yang dulu pernah mereka lakukan secara diam-diam.

Percakapan terlarang tanpa sepengetahuan Cathy.

Kayla pernah bertemu Emma dulu saat ia berkunjung ke kelas Steve. Menurutnya, Emma  adalah seorang gadis yang sangat cerdas dan cantik. Penampilannya yang anggun dan berkelas secara eksplisit menunjukkan kualitas di dalam dirinya. Ia memiliki kharisma yang mampu menyihir orang-orang di sekelilingnya untuk mengaguminya. Untuk alasan yang tidak bisa dijelaskan, dengan instingnya yang tajam, entah kenapa Kayla pun meyakini kalau Emma memiliki aura jahat yang tidak bersahabat.

Beberapa waktu yang lalu, Jessie pun pernah bertemu dengan Emma di Klub Renang. Saat itu Emma berada di sana hanya untuk berbicara dengan Mr.Howard, pelatih renang mereka yang menjadi guru olahraga di kelas Emma. Menurut Jessie, gadis itu terlihat baik, sopan, dan benar-benar menyenangkan. Siapa pun yang melihatnya akan merasa ingin menghormatinya. Kebaikan yang terpancar di wajahnya akan membuat siapa pun sangat sungkan untuk berpikiran buruk tentangnya.

Ini benar-benar penjelasan yang membingungkan. Tapi entah kenapa ini adalah penjelasan yang paling benar tentang seorang Emma. Dua wajah yang berbeda. Lucy membenarkan hal tersebut.

Lucy bertemu dengannya di awal-awal keikutsertaannya dengan tim akademis sekolah. Pada awalnya, Lucy melihat kesan yang baik dari kepribadian Emma Huygen. Emma adalah senior yang sangat pintar, menginspirasi, dan disukai para guru. Tapi suatu ketika, Lucy menyadari kalau Emma hanya bersikap baik pada orang yang diinginkannya. Hanya pada orang yang diinginkannya. Ketika tidak ada seorang guru pun yang melihatnya, Emma bisa berubah menjadi seorang penindas yang merendahkan siapa pun dengan cara yang tidak berkeprimanusiaan.

Emma dapat menekan murid-murid perempuan yang berperilaku tidak sesuai kemauannya, berkata jahat, dan membuat seseorang merasa benar-benar tidak berarti. Kesempurnaan telah memberinya ruang untuk bersikap sewenang-wenang pada orang-orang yang tidak disukainya. Sifat egoisnya, entah bagaimana mengingatkan mereka pada sifat Cathy. Namun Julie, Jessie, dan Kayla menyadari kalau ada satu perbedaan besar di antara mereka berdua.

Cathy hanya seorang egois pasif. Pasif. Itu saja. Dari dulu selalu begitu. Seburuk apa pun sikapnya, Cathy tidak pernah berani menghadapi seseorang  langsung, atau mengkonfrontasi secara  spontan. Ia hanya merajuk, menghindar, dan mengungkapkan ketidaksukaannya lewat ekspresi verbal yang tidak berbahaya.

Sebaliknya, Emma Huygen memiliki keegoisan yang agresif, dominan, dan mengancam. Seperti sebuah rahasia gelap yang tidak terucapkan. Dan aura mengerikan itu, sekarang tepat berada di sebelah mereka. Sensasi yang mengintimidasi ini, dengan ajaib membuat mereka segera kehilangan nafsu makan.

“Koran sekolah!”

Julie memutar kepalanya.

Seorang anak laki-laki dari klub koran sekolah membawa setumpuk koran sekolah. Ia menghampiri meja mereka, meletakkan koran sekolah itu di atas meja, sambil tersenyum pahit penuh simpati.

“Maafkan aku, Julie,” kata anak laki-laki itu. Ia menarik ujung bibirnya dengan masam.

Julie meraih koran itu dengan dada yang berdebar. Ia penasaran artikel seperti apa yang akan ditulis Jerry tentangnya. Ia sudah memastikan bahwa tidak ada satu pun dari Jessie, Kayla, Nick, atau Lucy yang mengatakan apa pun pada jurnalis koran sekolah–namun cepat atau lambat para wartawan itu pasti akan berusaha mengendus berita dari segala arah. Cathy dan Cassandra mungkin berkata sesuatu–atau mungkin tidak–tapi Julie sangat berharap semoga saja berita di koran sekolah hari ini tidak seburuk yang ia pikirkan.

Ada tiga artikel yang membahas kejadian minggu lalu. Jeremiah Hunt, Natalie Hortner, dan Claire McGuire–ketiganya mencoba membahas kejadian itu dari sudut pandang yang berbeda.

Artikel Jerry secara khusus membahas Richard. Ia dalam hal ini memposisikan Richard Soulwind sebagai seorang playboy kelas kakap yang gemar berburu wanita. Jerry menggarisbawahi peringatan pada para gadis agar lebih berhati-hati lagi dalam memilih pasangan. Dunia ini dipenuhi oleh tipu muslihat yang tidak terlihat, sehingga kita harus ekstra berhati-hati. Jangan terlalu gampang jatuh cinta dan terpedaya, karena yang orang yang kita cintai bisa jadi justru berbalik menjadi orang menyakiti kita. Contohnya saja Julie serta Cathy yang terkenal telah menjadi korban permainannya.

Isi artikel itu sama persis seperti yang Jerry ucapkan pada Julie minggu kemarin, dengan sentuhan sentimentil yang dramatis. Tak lupa, ia menambahkan akhir penutup artikelnya dengan khas Jerry yang penuh dengan nasehat-nasehat tentang pentingnya masa depan. Benar-benar khas Jerry.

Tulisan Natalie secara intensif membahas Cathy. Natalie memang tidak suka Cathy dari dulu. Lima belas paragraf panjang didedikasikan Natalie untuk menjelaskan bahwa Cathy Pierre adalah gadis egois manja yang tega meninggalkan sahabat-sahabatnya hanya karena seorang anak laki-laki. Kecantikan telah membuat Cathy menjadi gadis sombong yang lupa daratan, sehingga sangat wajar jika akhirnya karma Tuhan datang dan Richard memilih Julie yang berhati mulia dibandingkan dirinya. Ini lebih mirip artikel balas dendam ketimbang artikel yang bernada berita faktual.

Artikel dari Claire lebih fokus untuk mengisahkan Julie sebagai gadis jahat. Claire bercerita bahwa untuk mempertahankan julukan “The Unbeatable” yang terkenal, Julie Light telah berubah menjadi orang yang tega menusuk temannya dari belakang, merusak kisah cinta antara Cathy dan Richard. Julie selama ini hanya berpura-pura baik, bahkan bisa jadi berpura-pura bodoh, padahal ia sendiri merencanakan kejahatan jangka panjang itu hanya untuk menunjukkan betapa berharganya  dia di Nimberland.

Julie tersenyum. Ini jelas-jelas bukanlah presentasi berita ideal yang diinginkan oleh Jerry. Ini lebih mirip cerita gosip murahan dari opera sabun hari Minggu pagi yang sering ditonton Lily.

Artikel-artikel ini memang berlebihan, cenderung spekulatif, berlandaskan pada gosip–bukan tipikal Jerry sama sekali. Anak laki-laki itu pasti berharap bumbu-bumbu cerita yang lebih sensasional, tapi bisa jadi putus asa kekurangan bahan dan dikejar deadline.

Di akhir halaman, mereka membuat semacam gagasan polling baru untuk menentukan siapa pihak yang sebenarnya bersalah versi para pembaca.  Opini publik sementara minggu ini tidak ditampilkan, mungkin karena kurangnya bahan, kurangnya waktu, atau kurangnya sumber daya manusia–meskipun itu agak aneh.

Julie mendesah lega. Tidak seburuk yang ia pikirkan.

Walaupun ketiga tulisan itu cukup brutal, setidak-tidaknya ketiga artikel tersebut sama-sama memojokkan Julie, Cathy, dan Richard dengan kadar yang seimbang. Baginya itu yang paling penting. Dan Jerry cukup baik hati dan santai untuk membiarkan hal itu terjadi.

Julie menyerahkan koran sekolah itu pada Kayla dan Jessie yang dari tadi sudah sangat penasaran. Berbeda dengan reaksi Julie, Jessie justru mendumel saat melihat kata-kata buruk tentang Julie yang dituliskan oleh Claire di artikel itu. 

“Kudengar,” kata Emma tiba-tiba, mengagetkan semua orang dengan suaranya yang berwibawa. “Ada seorang gadis yang merasa dirinya sangat cantik, sehingga ia dapat menaklukkan semua laki-laki tampan di sekolah ini.”

Emma tersenyum miring, terlihat sangat percaya diri. Emma mengambil gelas jus jeruk yang ada di hadapannya, menyeruputnya dengan santai, seolah-olah sengaja ingin membuat semua orang memusatkan seluruh perhatian padanya.

Gadis itu melanjutkan pernyataannya dengan sarkasme pelan yang jahat.

“Dan ternyata dia keliru. Rupanya dia tidak secantik yang dia kira.”

Ketiga gadis itu langsung terdiam membisu. Kayla menatap Jessie, memberi kode dengan kedua matanya. Jessie menyenggol tangannya ke lengan Julie, yang juga menyadari sandi yang sedang dikirimkan oleh mereka berdua. Julie tidak bisa memberikan sinyal balasan, karena jantungnya sedang berlarian dan ototnya sangat kaku, tidak bisa digerakkan. Suara itu terdengar begitu menakutkan.

Emma mengelap bibirnya dengan anggun.

“Aku percaya, kesombongan dan keangkuhan akan dibalas secara langsung pada orang yang melakukannya, bahkan tanpa perlu aku turun tangan. Bukankah begitu, teman-teman?” kata Emma, masih berpura-pura sedang berbicara dengan teman-temannya. “Tidakkah aku selama ini sungguh berbaik hati karena kemurahanku? Atau perlukah aku MENGINJAK orang yang telah menusukku, di titik terendah orang tersebut? Itu akan jadi pembalasan yang sangat manis.”

Ia tersenyum jahat.

“Dan mungkin di sini ada seseorang yang setuju denganku. Tidak, tidak, tiga orang,” kata Emma. 

“Apakah aku benar, Ladies?”

Emma tiba-tiba memutar tubuhnya ke arah Julie, mengamati Julie dengan mata elangnya sambil tersenyum sinis.

Julie menatap kaku seperti robot. Sekujur otot dan tulangnya tegang, seperti disuntik air es yang sangat dingin, yang membekukan pernapasannya. Ia tidak bisa bergerak sama sekali.

Kayla menelan ludahnya. Sekarang Kayla bangkit dari kursi, mengajak Julie dan Jessie untuk ikut pergi meninggalkan meja itu. Julie terpaksa mengikuti tarikan tangan Kayla, padahal otot-otot tubuhnya masih menolak untuk bergerak dari tadi. Mereka pergi tergesa-gesa, Julie hampir saja tersandung.

Dari kejauhan terdengar suara tawa gerombolan Emma yang terdengar seperti jeritan gagak yang memekik di tengah malam.

“Mengerikan,” kata Jessie, saat mereka keluar dari kafetaria.

Julie baru bisa bernapas dengan normal karena dari tadi jantungnya berdegup sangat kencang dan pipa paru-parunya menyempit. Ia tak begitu mengerti apa yang Emma katakan tadi, tapi cara gadis itu mengucapkannya benar-benar membuat merinding.

“Aku hampir mati,” kata Julie.

“Dia membicarakan Cathy,” kata Kayla menjelaskan dengan wajah was-was. “Jelas, ia ingin melakukan sesuatu terhadap Cathy. Dan mengetahui bahwa kita juga sedang bermasalah dengan Cathy, ia sedang menawarkan diri pada kita untuk membalas dendam.”

“Balas dendam?” tanya Julie.

“Iya. Balas dendam,” kata Kayla. “Kurasa ada kaitannya dengan Jake Williams yang dulu direbut Cathy dari Emma.” Kayla menelan ludah, kerongkongannya terasa kering.

“Sekarang aku mengerti bahwa Emma sedang menyusun rencana,” kata Kayla. “Ia telah mengatakan bahwa ia sengaja menunggu momen pembalasan yang paling menyakitkan untuk Cathy. Momen ketika Cathy berada pada titih terbawahnya.” Kayla bergidik.

“Mengerikan. Gadis itu benar-benar mengerikan.” Julie merasakan bulu kuduknya meremang.

Jessie pada awalnya juga merasakan sensasi horor yang sama yang dirasakan teman-temannya. Namun tak lama kemudian ia mengubah raut mukanya.

“Biarkan saja,” kata Jessie.

Julie dan Kayla mengerutkan kening mereka. “Apa?”

Jessie sengaja berpura-pura menguap dan menjawab skeptis.

“Kalau ia memang ingin melakukan sesuatu pada Cathy, seharusnya ia lakukan itu dari dulu,” kata Jessie. “Aku tak peduli dengan rencana apa pun yang dia lakukan. Kalau dia memang ingin memberi pelajaran pada Cathy–kalian tahu kan–ITU SEHARUSNYA DARI DULU.”

Julie merengut tidak setuju. “Apa maksudmu?”

Jessie sambil memutar bolanya.

“Baiklah. Kalau sekarang juga tidak apa-apa. Aku bahkan bersedia membantu.”

Julie terlihat tidak senang.

“Jessie. Dia itu masih sahabat kita,” kata Julie dengan nada ketus. “Kenapa kau ini?”

“Benarkah?” tanya Jessie retoris. “Definisi yang menarik dari sahabat. Aku tidak peduli padanya sama sekali.”

“Kau tidak boleh begitu,” protes Julie.

Jessie mulai kesal. “Aku sedang membelamu, kau malah membelanya. Kau membuatku terlihat seperti orang jahat. Kau ingin menyalahkanku sekarang?”

Jessie mendelik dan memandang sengit. Julie mengerutkan alis dan wajahnya  mengeras.

“Hey. Sudah, sudah,” kata Kayla. “Sekarang tinggal kita bertiga, mengerti? Tidak ada gunanya kita bertengkar. Kalian tidak ingin kita bertiga akhirnya terpisah juga, kan? Kalian mau kita semua berhenti bersahabat?”

Jessie dan Julie menggeleng lemah.

“Tidak.”

“Maka kita harus lebih kokoh daripada sebelumnya. Jangan bertengkar lagi. Jika Lucy dan Nick sudah bisa bergabung dengan kita lagi, kita akan memecahkan masalah ini bersam-sama. Kita akan menemukan caranya. Kita akan membuat Cathy dan  Cassandra kembali.”

Julie menatap pesimis.

“Bagaimana jika Cathy dan Cassandra tidak ingin kembali?” tanya Julie.

“Bagus,” kata Jessie.

Kayla mendesah. “Jess.”

Jessie menghela napas panjang. Pembicaraan semacam ini selalu membuat perasaannya memburuk. Tak lama kemudian, ia berusaha untuk menampilkan wajah lebih cerah.

“Oke, oke. Kuakui mood-ku sangat jelek hari ini. Maafkan aku,” kata Jessie. “Bagaimana kalau kita menghampiri Lucy di perpustakaan saja? Barangkali ada yang bisa kita bantu. Setidaknya kita tidak perlu membicarakan hal yang menyebalkan ini lagi.”

Julie mengangguk setuju.

***

BACA SELANJUTNYA >>

Iklan

24 thoughts on “21 – Keberanian (2)

  1. aku komennya mulai dari sini aja ya, soalnya udah ketinggalan jauh 🙂
    Harus aku akuin kalau novel ini kayak novel terjemahan, aku suka pemilihan kata2nya dan suka dengan ide nya. Semangat terus,

  2. Ping-balik: CATATAN PENULIS (61) | Naya Corath

  3. Ping-balik: Daftar Isi | Naya Corath

  4. Ping-balik: 21 – Keberanian | Naya Corath

  5. Masih te2p penuh ketegangan.Jadi makin penasaran dengan ‘ending’ perseteruan mereka.
    Terus ditunggu kelanjutannya.
    SEMANGAT!

  6. aku kok ngrasa kyaknya cathy udh mulai ciut ya utk hdepin julie sm tmannya…..
    Tpi sh aku pngennya cathy dilabrak skalian sma emma ;->
    biar dia jera skalian…
    Be strong julie!!;-)

  7. julie emang teman yg baik. tetap menjaga perasaan cathy dan richard walaupun di jauhi sama mereka berdua.. richard tuh emang pengecut atau apa naya? kok kayaknya lebih milih menghindar bukannya omong lgsg sama cathy dan julie..? kasian mereka yg akirnya terpecah kan? kasian perasaannya julie juga…

    • Richard muncul lagi di update terbaru yaa, Iyand
      Sengaja kusimpan buat ending hehehe

      Selamat membaca! 😉

  8. Pas pertama baca, saya pikir membosankan, tapi pas aku lanjutin baca ternyata amazing banget (<B.<B)Pngen liat endingnya :3
    Aku Tunggu ya min 🙂 :*

    • Terima kasih, Anisa ^_^

      Endingnya mudah-mudahan selesai tahun ini..
      Oh ya, update terbaru sudah muncul yaa

      Selamat membaca! 😉

  9. Sumpah bagus banget ini ceritanya. Dari awal sampai sekarang ga pernah bosen. Makin penasaran sama endingnya.. Apa Julie akhirnya bersatu dgn Richard ? Trus kembali bersahabat dgn Cathy ? Waa ga sabar sama kelanjutannya 😀

Komentar kamu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s