20 – Renungan

Comments 21 Standar

jgirlcellphone

Julie bangkit dari tempat tidurnya, mengusap kedua matanya dengan malas, melihat jam weker yang tergeletak di atas meja belajar.

Jam 11.30 siang.

Julie selalu suka dengan akhir minggu. Hari Sabtu dan Minggu, keduanya adalah hari favorit yang selalu ia nanti-nantikan setiap pekan, setelah lima hari waktu sekolah yang melelahkan. Lebih dari segalanya, Julie bisa memanfaatkan waktunya untuk menonton DVD apa pun sepuasnya sebanyak yang ia inginkan di dua malam yang spesial itu tanpa perlu takut kesiangan atau dimarahi Lily karena bangun kesiangan. Satu-satunya yang akan membuatnya dimarahi hanyalah kebiasaannya meninggalkan sarapan di akhir minggu. Kadang-kadang Lily membiarkannya. Kadang-kadang Lily tetap membangunkannya. Tergantung mood wanita itu. Tapi pagi ini Lily tidak membangunkannya untuk sarapan, dan Julie sangat bersyukur untuk itu.

Kadang-kadang ia dan The Lady Witches menghabiskan hari Sabtu mereka untuk menonton film di bioskop Evergreen, tempat menonton favorit mereka. Tapi hari ini Julie tahu kalau itu tidak akan terjadi. Tanpa Cathy dan Cassandra, kegiatan menonton mereka akan menjadi sangat membosankan, terutama karena Cathy selalu yang membuat suasana menjadi heboh dan Cassandra adalah pemberi daya tarik yang luar biasa di dunia perbelanjaan—setelah atau sebelum mereka selesai menonton. Bahkan sejujurnya, sebelum mengenal mereka berdua, Julie, Jessie, dan Kayla hampir tidak pernah menghabiskan waktu mereka untuk menonton bioskop. Mereka biasanya menghabiskan waktu untuk saling berkunjung di rumah masing-masing. Atau bahkan tidak ada acara apa pun, yang memberikan waktu kosong yang panjang untuk Julie bangun kesiangan, dan tidur siang lagi sampai sore.

Itulah sebabnya Julie ingin di rumah saja hari ini.

Julie membuka pintu kamarnya dan baru saja akan turun tangga saat ia terhentak kaget melihat ibunya di depan mukanya.

“Hari ini kau tidak kemana-mana?” tanya wanita itu.

“Tidak,” jawab Julie malas.

“Aku lupa membuatkanmu sarapan,” kata Lily sambil cekikikan. “Aku terlalu asyik berguling-guling di kasur sampai-sampai aku lupa membangunkanmu dan membuatkan sarapan untukmu. Oke baiklah. Sebenarnya aku kesiangan juga.”

Lily menyodorkan sepiring sandwich yang jelas dibuat secara gegabah, menilik dari betapa banyak saus kacangnya yang belepotan di sisi piring dan kedua tangannya. “Masih tertarik untuk sarapan?”

Julie mengambil piring itu. Perutnya memang terasa lapar.

Yeah,” kata Julie. “Mom, bisakah kau membuatkan lagi sedikit lebih banyak? Aku sangat lapar sekarang. Kurasa aku bisa makan dua atau tiga lemari.”

Wanita itu tertawa.

“Aku memang rencananya akan sekalian membuatkan makan siang untukmu, Julie,” kata Lily. “Tapi butuh waktu agak sedikit lama. Aku sedang mempraktekkan resep baru di dapur. Agak sedikit—” Lily memainkan jari-jarinya sambil menggigit bibirnya, “—yeah, berantakan.”

Julie terkikih. “Apa Dad ada di rumah hari ini?”

Lily menggeleng.

“Dia sudah berangkat ke Westcult tadi pagi-pagi sekali. Dan dia tidak membangunkanku!” keluh Lily. “Oh. Mungkin sudah. Tapi aku tertidur lagi. Entahlah.”

Lily menuruni tangga dan menoleh ke arah Julie sambil menggoyangkan telunjuknya. “Habiskan sarapanmu, Julie. Dan bereskan kamarmu. Kau tidak mau kan kalau nanti monster kacang keluar dari rotimu dan melumuri seluruh barang-barang yang berantakan di lantai kamarmu dengan remah-rem—”

Julie mendesah cepat. “Iya, Mom.”

Julie menutup pintunya. Ia menghabiskan sandwich-nya dalam sekejap, karena ia memang benar-benar sedang lapar. Ia menerawang ke seluruh isi kamarnya. Memang sangat berantakan, seperti kapal pecah. Entah apa yang dia lakukan tadi malam sampai-sampai ruangan itu menjadi sekacau ini. Seperti diinvasi sekerumunan Godzilla.

Julie mengambil potongan-potongan seragam sekolah yang kemarin ia biarkan tercecer di lantai. Ia memasukkannya ke keranjang laundry. Ia merapikan beberapa barang yang tadinya tergeletak di sembarang tempat, meletakkannya lagi di posisi yang sebenarnya. Ia mengambil laptopnya yang masih terbuka dalam keadaan mati di atas kasurnya. Ia menutup laptop itu, teringat kalau Lily selalu mengomel dan memperingatkan Julie kalau suatu saat nanti laptop itu akan tertendang oleh kakinya yang tertidur atau patah tersenggol oleh pantatnya sendiri dan ia takkan mau membelikan yang baru.

Julie meletakkan laptop itu di atas meja belajar. Ia lalu menarik kursi meja belajarnya dan duduk di atasnya, tertarik untuk menonton DVD lagi. Ia menghembuskan napasnya dengan berat karena mengetahui itu bukan keputusan yang pintar. Julie tahu, saat menonton DVD, ia akan lupa segalanya. Termasuk kewajibannya membereskan kamarnya. Ia harus menyelesaikan tugas ini selagi kewarasannya masih berfungsi normal, sebelum kemalasannya berjingkrak lagi.

Julie beranjak menuju tempat tidurnya dan menarik spreinya dengan enggan. Ia mengendusi sarung bantal yang bau lalu mengendusi sprei yang ternyata juga bau lalu menyadari kalau selimutnya juga bau. Ia melenguh panjang. Ia melepas semua kain-kain bau itu dari tempat tidurnya, menggulung mereka semua menjadi sebuah bola kain besar, lalu melemparnya dengan sekuat tenaga ke arah keranjang laundry.

Meleset. Kain-kain itu berhamburan di mana-mana.

Dengan kemalasan yang luar biasa, Julie menghampiri kain-kain itu dan mencoba merapikannya lagi. Ia mendorongnya ke arah keranjang laundry, memasukkan sebanyak yang ia bisa, dan menyadari kalau mereka terlalu banyak, sama sekali tidak muat dimasukkan ke dalam keranjang. Semua pakaian dan kain kotor itu harus dicuci sekarang.

“Mom,” teriak Julie. Lily menyahut dengan keras dari lantai bawah. “Maukah kau mencuci sprei dan selimutku?”

Lily tidak menjawab lagi. Julie sudah tahu alasannya. Ia akan mencuci sendiri kain-kain itu, tapi ia tidak akan melakukannya sekarang. Mungkin nanti sore. Mungkin nanti malam. Mungkin besok. Mungkin nanti kalau alien dari Saturnus datang dan tiba-tiba memberikannya ilham.

Julie menghela napas panjang. Sekarang ia harus mengambil sprei, sarung bantal, dan selimut baru, yang disimpan ibunya di lantai bawah. Rasanya sangat malas. Sangat, sangat, sangat malas. Ia memutuskan untuk menunda itu dan lagi-lagi menarik kursi meja belajarnya untuk duduk di atasnya. Ia terdiam cukup lama, menatap ke jalanan di balik jendela, tidak melakukan apa-apa.

Entah apa yang merasuki pikirannya saat itu. Ia menarik laci paling bawah dari meja belajarnya, tempat ia menyimpan koran sekolah yang memuat puisi Richard untuknya. Ia membuka halaman demi halaman, untuk menemukan bagian yang ingin dibacanya.

Ia melihat foto Richard. Sangat manis dengan senyum tipisnya yang polos. Ini foto Richard beberapa bulan yang lalu. Saat itu ia masih merasakan Richard sebagai momok menakutkan. Sebelum ia mengenal Richard sampai sejauh ini. Sebelum ia merasakan perasaan nyaman yang asing saat berada dekat dengan anak laki-laki itu. Sebelum ia menyadari perasaannya sendiri. Sebelum ia mengetahui bahwa Richard ternyata juga—menyukainya.

Julie menahan napasnya.

Julie telah berusaha sekuat tenaga untuk mengabaikan semua yang terjadi dalam dua hari terakhir. Ia biasanya dapat dengan mudah melakukannya. Tapi entah kenapa, kali ini terasa begitu sulit.

Ia mencoba mengabaikan pernyataan Richard padanya dan berpura-pura tidak merasakan apa-apa. Ia mencoba untuk tidak membahasnya, mengalihkan topik atau mencari perhatian pada hal yang lain. Ia mencoba untuk lebih menfokuskan kekhawatirannya pada Cathy dan Cassandra yang menjauhinya.

Tapi ada satu kepingan di dalam dadanya yang menginginkan untuk membahas hal itu. Kepingan yang membuatnya merasa sangat egois dan ia berusaha untuk menekannya agar perasaan itu segera menghilang.

Julie bertanya dalam hati.

Benarkah Richard juga menyukainya?

Sungguh kah?

Julie menghela napas sekali lagi. Rasanya ia terlalu banyak menghela napas hari ini. Ia tidak terbiasa dengan situasi seperti ini. Ia tidak pernah menghadapinya sebelumnya. Ia tidak tahu harus berbuat apa. Ia bahkan tidak bisa menentukan apakah sikap yang diambilnya benar atau salah.

Ia ingin menghampiri Richard dan mengucapkan sesuatu, namun ia tidak tahu ingin mengucapkan apa. Apakah ia akan mengakui perasaannya? Apakah ia akan bertanya pada Richard sekali lagi?

Benarkah Richard telah menyukainya?

Julie merenung panjang, berusaha memahami apa yang ia inginkan, apa yang sebaiknya ia lakukan. Tapi semakin ia berpikir, ia semakin pusing. Ia tidak mengerti kenapa ia harus merasakan perasaan yang kacau seperti ini. Memikirkan dan berusaha tidak memikirkan, dua-duanya sama-sama melelahkan.

Julie mengambil ponselnya. Ia membuka pesan masuk dan menelusuri daftar pesan untuk mencari satu pesan yang dikirim padanya dua hari yang lalu.

 

Aku sangat khawatir padamu.

Apakah kau baik-baik saja?

 

Richard.

 

Julie belum menyimpan nomor ponsel itu ke dalam daftar kontaknya. Ia bahkan tidak pernah membuka pesan itu lagi sejak hari itu.

Ia tak tahu apa yang harus ia lakukan sekarang.

***

BACA SELANJUTNYA >>

Iklan

21 thoughts on “20 – Renungan

  1. Mungkin Julie belum tahu bagaimana melihat pribadi sesorang, Julie butuh Richard yang lainnya buat paham mengenai egois itu sendiri. Nice novel, love it. thanks.

  2. haha julie2, gue tmenin sni nnton film.nya mumpung gue jg lg galau T.T #curcol 😀 ih jorok bgt sprai smpek bau gtu btah amat dibuat tdur :v ih sms richard aja jul biar msalahny clear yakan? Pukpukpuk aja lah buat lu jul hehe. Kak, gantungnya kebangetan ish :/ lgi bgus2nya tba2 udah? Gtu aja? Aiih :3 tpi ttep kok kak, keceh lanjutannya 😉

  3. Julie galau y?? Sekarang puzzle hatinya gk akan utuh lagi.. ada yg ilang… hihihihi… smangat y naya…

  4. Nick aku rindu padamu dengan bulu hidung yang bergelombang hahaah. Ah iya julie kau kau … ah sudahlah

  5. Pagi kak naya,
    habis nge cek email, julie updet lagi (!) biasannya kan sebulan sekali kalau tak liat2.
    Ok.
    jadi julie bru galau (?), atau lagi merenungkan nasib (?) haha, tapi memang kalau punya masalah banyak paling cocok ngambil jeda sejenak, biar benang kusut masalah terurai lagi, buat julie semoga cpat dapet solusi,
    dan oh ada pesan dari richard !?! Aku g tau apa yang dipikiran dia, jadi penasaran pke bget kelanjutan kisah mereka berdua..

    Semangat nulis ya kak,
    ps. Julie jangan galau, dia cocoknya tertawa.

    mitsalia

  6. Hai kak naya, aq rindu julie yang penuh tawa, dan richard yang selalu siap membantu, serta cathy dan teman2nya…
    #semangat nulis…

  7. Ping-balik: Daftar Isi | Friday's Spot

  8. Ping-balik: 19 – Perang Dingin (4) | Naya Corath

Komentar kamu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s